Kominfo Akan Blokir Konten YouTube Yahya Waloni

Kominfo Akan Blokir Konten YouTube Yahya Waloni

Tim - detikInet
Jumat, 27 Agu 2021 17:32 WIB
Yahya Waloni Tiba di Bareskrim
Kominfo Bakal Blokir Konten YouTube Yahya Waloni. Foto: Adhyasta Dirgantara/detikcom
Jakarta -

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menyatakan kesiapannya untuk memblokir akses video terkait Yahya Walone dari YouTube.

Yahya Waloni diketahui telah ditetapkan sebagai tersangka kasus penistaan agama. Polri mengatakan akan berkoordinasi dengan Kementerian Kominfo untuk memutus akses konten-konten video yang terkait Yahya Waloni di internet.

"Kami siap menerima dan menindaklanjuti permohonan pemutusan akses yang akan diajukan oleh Pihak Kepolisian terhadap konten saudara Yahya Waloni yang diduga melakukan penodaan agama," ujar Juru Bicara Kementerian Kominfo Dedy Permadi, Jumat (27/8/2021).

"Saat ini Kementerian Kominfo terus melakukan patroli siber untuk menelusuri dan menindaklanjuti konten yang melanggar peraturan perundangan sesuai ketentuan yang berlaku," sambungnya.

Yahya Waloni sebelumnya dilaporkan ke Bareskrim Polri oleh komunitas Masyarakat Cinta Pluralisme soal dugaan penistaan agama terhadap Injil. Yahya Waloni dinilai menista agama dalam ceramah yang menyebut Injil itu palsu.

Pelaporan tersebut tertuang dalam Laporan Polisi (LP) Nomor: LP/B/0287/IV/2021/BARESKRIM. Yahya Waloni dilaporkan dengan dugaan kebencian atau permusuhan individu dan/atau antargolongan (SARA) pada Selasa (27/4).

Dalam kasus ini, Yahya dilaporkan bersama pemilik akun YouTube Tri Datu. Dalam video ceramah itu, Yahya Waloni menyampaikan bahwa Injil tak hanya fiktif, tapi juga palsu.

Di dalam LP tersebut, mereka disangkakan dengan UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik Pasal 45 A juncto Pasal 28 ayat (2) dan/atau Pasal 156a KUHP.

Simak video 'Yahya Waloni Dijerat Pasal yang Sama dengan Muhammad Kece':

[Gambas:Video 20detik]



(agt/fay)