Gamelan Bali Bisa Jadi Musik Buat Game PS5? Ya Bisalah!

ADVERTISEMENT

Gamelan Bali di Playstation 5

Gamelan Bali Bisa Jadi Musik Buat Game PS5? Ya Bisalah!

Sui Suadnyana - detikInet
Selasa, 29 Jun 2021 14:47 WIB
Game Kena: Bridge of Spirits yang memakai musik gamelan Bali
Game Kena: Bridge of Spirits (Foto: Playstation)
Gianyar -

Gamelan Bali bukan cuma jadi alat musik tradisi, tapi terbukti bisa jadi musik untuk game Kena: Bridge of Spirits yang akan rilis di Playstation 5, Agustus 2021 mendatang. Yuk dengarkan!

Gamelan Bali yang selama ini dikenal sebagai salah satu alat musik tradisi di Pulau Dewata kini makin diketahui masyarakat dunia. Lewat tangan dingin seniman Bali Dewa Putu Berata, gamelan tersebut bakal menjadi musik pengiring game Kena: Bridge of Spirits yang akan rilis di Playstation 5 dan 4.

Dewa Berata pun mengungkapkan kebanggaannya bisa berkontribusi dalam game besutan Ember Lab tersebut. Ia berharap game Kena: Bridge of Spirit bisa sukses dan mengenalkan gamelan Bali kepada masyarakat dunia.

"Saya pertama kan tentu bangga karena saya kira mudah-mudahan game ini sukses sehingga unsur gamelan itu dilihat oleh banyak orang dari berbagai negara. Karena gamelan sudah mulai masuk ke mana-mana di dunia ini, sehingga tidak berpikir gamelan hanya untuk tradisi saja," kata Dewa Berata dalam wawancara eksklusif dengan detikINET, Sabtu (26/6/2021).

Untuk diketahui, game Kena: Bridge of Spirits diproduksi oleh developer game dunia Ember Lab dari Amerika Serikat (AS). Game ini nantinya dapat dimainkan di PlayStation 5 (PS5) dan PS4 besutan Sony Interactive Entertainment.

Dewa Berata menggarap musik gamelan Bali untuk game tersebut bersama Sanggar Seni Cudamani yang didirikannya dan juga komposer Jason Gallaty. Sanggar tersebut bergerak dalam berbagai jenis gamelan mulai dari tradisi, kebyar sampai modern.

"Ada kesempatan seperti ini ya luar biasa karena ini juga perpaduan antara tradisional musik Bali dengan tradisional musik barat. Tidak baru sekali tapi minimalnya kita bisa masuk menjadi sebuah komposisi untuk mengiringi game," terangnya.

Dewa Putu Berata Pemilik Sanggar Seni Cudamani Bali digaet untuk mengisi musik game Playstation 5 yaitu Kena: Bridge of SpiritsDewa Putu Berata Pemilik Sanggar Seni Cudamani Bali digaet untuk mengisi musik game Playstation 5 yaitu Kena: Bridge of Spirits Foto: Sui Suadnyana/detikcom

"Saya bangga bisa mewakili Indonesia, Bali khususnya dalam hal ini masuk ke tingkat dunia. Ya jujur sangat menyenangkan, walaupun situasi seperti ini (COVID-19). Ya kita hadapi pasti ada jalan untuk bekerja dengan baik," imbuh Dewa Berata.

Dewa Berata menuturkan, kesulitan terbesar yang dialami dalam penggarapan musik video game Kena: Bridge of Spirits ini karena dirinya dan Jason Gallaty tidak bisa duduk bersama akibat pandemi COVID-19. Situasi itu menyebabkan keinginan dirinya dengan Jason Gallaty tidak langsung bisa dikerjakan secara bersama.

Berbeda ketika 2019 lalu sebelum pandemi COVID-19, saat Jason Gallaty datang ke Bali untuk rekaman. Saat itu keinginan satu sama lain antara Dewa Berata dengan Jason Gallaty bisa diungkapkan dan langsung bisa dieksekusi secara bersama.

"Jadi challenge-nya ya karena situasi COVID-19 ini juga. Itu challenge besar karena kita sulit juga ke studio dia, kan tutup juga studionya," kata dia.

Halaman selanjutnya: Hasil akhir musik gamelan untuk game yang keren banget...

Hasil akhir musik gamelan untuk game yang keren banget

Rekaman jarak jauh menjadi solusi yang diambil Dewa Berata dan Jason Gallaty. Sebabnya, jika Dewa Berata mengerjakan garapan tersebut di AS, dia mengaku bakal sulit untuk mendapatkan musisi. Meskipun di sana ada grup Gamelan Sekar Jaya untuk musik Bali, tetapi tidak boleh terjun begitu saja karena harus ada penyesuaian waktu.

"Itu kesulitannya. Selama COVID-19 ini itu dah sulitnya. Saya sempat pulang (ke Bali) tahun lalu, di sini dua bulan tahun lalu, dapat juga recording sedikit, saya pakai dua (sampai) tiga orang mucisian untuk memenuhi permintaannya dia (Jason Gallaty). Challenge-nya di sana di dalam bekerja itu butuh duduk bersama. Waktu mulai COVID-19 sudah sulit sekali. Itu challenge yang saya dapatkan," tuturnya.

Kondisi pandemi ini memaksa ada evaluasi rekaman musik dari jarak jauh. Dewa Berata membuat musik tersebut di Bali kemudian dikirim ke Jason Gallaty di Amerika Serikat. Jason kemudian melakukan penggabungan musik tersebut dengan musik klasik barat. Hasil mix music tersebut kemudian dikirim lagi ke Dewa Berata. Begitu terus dilakukan hingga musik dianggap sudah bagus.

"Ya masih lancar lah selama ini tidak ada sampai menyetop karya kita," kata pria asal Banjar Pengosekan, Desa Mas, Kecamatan Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali itu.

Seperti apa hasil akhirnya? Keren banget, detikers. Yuk dengarkan langsung musik gamelan Bali yang ada di game Kena: Bridge of Spirits.

[Gambas:Youtube]

[Gambas:Youtube]

[Gambas:Youtube]

(fay/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT