Bukan Cuma Main Game, Potensi eSport Bisa Hasilkan Jutaan Penonton

Bukan Cuma Main Game, Potensi eSport Bisa Hasilkan Jutaan Penonton

Angga Laraspati - detikInet
Selasa, 30 Jun 2020 19:44 WIB
Ilustrasi Turnamen Esport
Potensi eSport Bisa Hasilkan Jutaan Penonton (Foto: Istimewa)
Jakarta -

Game menjadi sebuah pilihan berbagai orang untuk menghabiskan waktu luang, bahkan industri game di dunia bisa dikatakan terus tumbuh per tahunnya seperti di Asia Pasific yang tumbuh 7,6% per tahun. Ini juga dibarengi dengan eSport global yang merupakan permainan kompetitif di tingkat profesional yang makin naik tiap tahunnya.

Presiden Indonesia eSports Premier League Giring Ganesha mengatakan bukan suatu kejutan bila eSport mulai berkembang saat ini. Banyak faktor yang mendukungnya antara lain karena mampu mengubah konsumen dari game konsol ke game ponsel, sehingga jauh lebih mudah untuk memainkan game.

"Selain itu, mengubah dari bermain single player menjadi multiplayer, karena sekarang untuk bermain multiplayer lebih mudah hanya membutuhkan internet dan powerbank. Terakhir ada perubahan dari bermain ke menonton yaitu anak-anak zaman sekarang lebih suka nonton orang bermain game," tutur Giring dalam acara Webinar Seri Ngobrol Parekraf: Potensi Besar Industri Gaming Indonesia, Selasa (30/6/2020).

Hal tersebut juga dapat dilihat dari diselenggarakannya salah satu event eSport terbesar di Indonesia yaitu Piala Presiden pada Oktober 2019 hingga Februari 2020. Ajang ini mengalami peningkatan hingga 24 juta penonton dibandingkan gelaran yang pertama yang hanya 18 juta penonton.

"Piala Presiden juga mengalami peningkatan pendaftaran dari gelaran yang pertama yang hanya 13.000, pada gelaran kedua itu meningkat menjadi 177.000 pendaftar. Ini membuktikan eSport di Indonesia memang sudah berkembang," tuturnya

GiringPresiden Indonesia eSports Premier League Giring Ganesha Foto: Angga Laraspati

Selain itu, Indonesia juga mempunyai atlet-atlet yang menang di kompetisi Asia seperti Rizky Faidan yang menjadi semifinalis dalam dalam Kejuaraan Dunia game Pro Evolution Soccer (PES) bertajuk PES League World Finals 2019. Ada juga Luxxy dan Zuxxy yang berhasil menjadi juara dunia PUBG dengan tim Bigetron Red Aliens.

Di sisi lain, Direktur Industri Kreatif Film, Musik, dan Animasi Syaifullah memaparkan sebuah data dari Newzoo pada tahun 2020 ini mobile eSport dunia mengalami kenaikan penonton hingga 600% dari tahun 2019 dan berkembang pesat di Asia Tenggara, India dan Brasil. Ini juga diikuti dengan prediksi revenue dari industri eSports tahun 2020 yang meningkat 15,7% dari tahun 2019 dan mencapai angka US$ 1,1 Miliar.

"Nah, ini menjadi peluang bagi teman-teman buat untuk mengikuti turnamen eSport. Selain itu, ada juga live streaming yang membangun koneksi sosial kuat antara penonton dengan streamer (atlet eSports)," ujar Syaifullah.

Di sisi lain, Syaifullah juga mengatakan eSport juga bisa mendongkrak wisata negara seperti yang terjadi di Rotterdam, Belanda pada sebuah event eSport League of Legends European Championship yang berkontribusi memberikan pemasukan sebanyak 2,4 juta Euro dalam waktu 2 hari.

"Ini 87% penontonnya datang dari luar Rotterdam seperti dari China, Peru, dan Korsel. Jadi ini bisa menarik begitu banyak orang yang datang, dan ini menjadi peluang bagi Kemenparekraf untuk mengadakan event-event seperti ini," imbuh Syaifullah.

Selain itu, pertumbuhan eSport dunia juga didukung dengan penambahan pemasukan sebesar USD 636,9 juta yang didapatkan dari sponsorship. Sayangnya, pendapatan dari yang lainnya seperti media, merchandise, dan juga publisher fee masih timpang dengan pendapatan dari sponsorship. Adapun, ada data menarik pada jumlah penonton yang diprediksi akan meningkat di tahun 2023.

"Pertumbuhan dari jumlah penonton diperkirakan pada tahun 2023 ini ada pertumbuhan 646 juta penonton. Nah yang menarik ini ada di tahun 2020 itu ada 495 juta penonton bisa saja berubah karena masyarakat tidak keluar rumah dan salah satu caranya adalah dengan menonton eSport," pungkasnya.

Sebagai informasi, adapun 5 eSport terpopuler berdasarkan jam streaming yang ditonton di seluruh dunia yaitu League of Legends, CS:GO, Dota 2 yang juga terpopuler di Indonesia, Overwatch, dan juga AOV. Sedangkan untuk 5 game mobile Esport yang terpopuler meliputi AOV, PUBG, Free Fire, Mobile Legends, dan Clash Royale.



Simak Video "EVOS eSport Luncurkan Program Membership se-Asia Tenggara"
[Gambas:Video 20detik]
(akn/fay)