Internet Starlink 'SpaceX' Sudah di 32 Negara, Indonesia Kapan?

Internet Starlink 'SpaceX' Sudah di 32 Negara, Indonesia Kapan?

Virgina Maulita Putri - detikInet
Senin, 16 Mei 2022 17:30 WIB
Roket Falcon 9 SpaceX membawa satelit internet Starlink
Internet Starlink Sudah Ada di 32 Negara, Indonesia Kapan? Foto: Space.com
Jakarta -

Starlink, layanan internet satelit milik SpaceX, terus melebarkan sayapnya. Setelah menyelesaikan uji coba beta pada akhir tahun lalu, kini layanan Starlink sudah tersedia di 32 negara.

Dari peta ketersediaan yang ada di situs resmi Starlink, terlihat tiga warna biru berbeda yang menandai area di mana layanan Starlink sudah 'tersedia', masuk dalam 'daftar tunggu', dan 'segera hadir'.

Area yang sudah ditandai sebagai 'tersedia' dan dalam 'daftar tunggu' sebagian besar berada di Amerika Utara, Eropa, Amerika Selatan, Australia, dan Selandia Baru. Pengguna yang sudah memesan dari negara yang sudah dijangkau layanan Starlink akan menerima antena mereka dalam waktu dekat.

Sementara itu, kawasan lainnya seperti sebagian besar Amerika Selatan, Afrika, dan Asia (termasuk Indonesia) masih ditandai 'segera hadir'. Starlink mengatakan area yang masuk kategori ini masih menunggu ketersediaan jaringan atau persetujuan dari regulator.

Di tiga kawasan ini Starlink mengatakan layanannya akan hadir mulai tahun 2023, seperti dikutip dari The Verge, Minggu (15/5/2022).

Kehadiran Starlink ternyata sudah dinantikan oleh pengguna internet di Indonesia. Tidak terkecuali mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. Di bawah cuitan Starlink, Bu Susi terlihat menanyakan kapan layanan mereka akan hadir di Tanah Air dengan membalas, "Indonesia?"

Untuk Indonesia dan negara-negara lainnya yang masuk dalam kategori 'coming soon' atau segera hadir sebenarnya sudah bisa pre-order layanan Starlink sejak tahun lalu. Caranya masuk ke situs Starlink, masukkan alamat dan bayar deposit sebesar USD 99 atau sekitar Rp 1,4 juta.

Biaya internet Starlink di Amerika Serikat sendiri cukup mahal dan belum lama ini harganya sempat naik. Untuk membeli antenanya dikenakan biaya USD 549 (Rp 8 jutaan), sedangkan biaya layanan per bulannya sebesar USD 110 (Rp 1,6 juta).

SpaceX secara perlahan mulai memperluas layanan Starlink di seluruh dunia sejak menyelesaikan uji coba beta akhir tahun lalu. Untuk mempercepat perluasan jaringan, perusahaan besutan Elon Musk ini sampai mengebut peluncuran satelit di tahun 2022.

Sejauh ini sudah ada 2.500 satelit Starlink yang mengudara dan mereka menargetkan 30.000 satelit untuk generasi selanjutnya. Hingga Mei 2022, 12 dari 19 misi peluncuran SpaceX ke luar angkasa bertujuan untuk mengantarkan satelit Starlink.



Simak Video "SpaceX Luncurkan Roket Yang Berisi 53 Satelit Starlink Baru"
[Gambas:Video 20detik]
(vmp/vmp)