Studi: Masker Wajah Bikin Orang Terlihat Lebih Menarik

Studi: Masker Wajah Bikin Orang Terlihat Lebih Menarik

Josina - detikInet
Kamis, 20 Jan 2022 07:45 WIB
Portrait of asian office employee businesswoman wear protective face mask work in new normal office with interracial colleague in background as social distance practice prevent coronavirus COVID-19.
Foto: Getty Images/iStockphoto/vichie81
Jakarta -

Selama pandemi COVID-19 ada beberapa hal positif. Salah satunya hasil penelitian yang mengungkap kalau orang yang menggunakan masker wajah terlihat lebih menarik.

Survey ini dilakukan oleh para peneliti dari Universitas Cardiff yang terkejut karena menemukan bahwa baik pria maupun wanita dinilai terlihat lebih baik dengan masker yang menutupi bagian bawah wajah mereka.

Mereka juga menemukan bahwa wajah ditutupi dengan jenis masker bedah sekali pakai cenderung dianggap paling menarik.

Dr Michael Lewis, seorang pembaca dari Fakultas Psikologi Universitas Cardiff dan seorang ahli wajah, mengatakan penelitian yang dilakukan sebelum pandemi telah menemukan bahwa masker wajah medis mengurangi daya tarik karena dikaitkan dengan penyakit atau penyakit.

"Kami ingin menguji apakah ini telah berubah sejak penutup wajah menjadi di mana-mana dan memahami apakah jenis masker memiliki efek," katanya sebagaimana dikutip detiKINET dari The Asean Post.

"Studi kami menunjukkan wajah dianggap paling menarik ketika ditutupi oleh masker wajah medis. Ini mungkin karena kita terbiasa dengan petugas kesehatan yang memakai topeng biru dan sekarang kita mengasosiasikannya dengan orang-orang dalam profesi perawatan atau medis. Pada saat kita merasa rentan, kita mungkin menemukan bahwa pemakaian masker medis meyakinkan dan merasa lebih positif terhadap pemakainya." lanjutnya.

Bagian pertama dari penelitian dilakukan pada Februari 2021 di mana penduduk Inggris telah terbiasa memakai masker dalam beberapa keadaan. 43 wanita diminta untuk menilai dalam skala satu hingga 10 daya tarik gambar wajah pria tanpa masker, mengenakan masker kain polos, masker wajah medis biru, dan memegang buku hitam polos yang menutupi area yang akan disembunyikan masker.

Para peserta mengatakan mereka yang memakai masker kain secara signifikan lebih menarik daripada mereka yang tidak memakai masker atau yang wajahnya sebagian tertutup oleh buku. Tapi masker bedah yang hanya jenis biasa dan sekali pakai membuat pemakainya terlihat lebih baik.

"Hasilnya bertentangan dengan penelitian pra-pandemi di mana diperkirakan masker membuat orang berpikir tentang penyakit dan orang tersebut harus dihindari," kata Lewis.

"Pandemi telah mengubah psikologi kita dalam cara kita memandang pemakai masker. Ketika kita melihat seseorang memakai topeng, kita tidak lagi berpikir 'orang itu memiliki penyakit, saya harus menjauh'.

"Ini berkaitan dengan psikologi evolusioner dan mengapa kami memilih mitra yang kami lakukan. Penyakit dan bukti penyakit dapat memainkan peran besar dalam pemilihan pasangan - sebelumnya setiap isyarat penyakit akan sangat mematikan."

"Sekarang kita dapat mengamati perubahan dalam psikologi kita sehingga masker wajah tidak lagi bertindak sebagai isyarat kontaminasi." ujarnya.

Lewis mengatakan mungkin juga masker membuat orang lebih menarik karena mengarahkan perhatian ke mata. Dia mengatakan penelitian lain telah menemukan bahwa menutupi bagian kiri atau kanan wajah juga membuat orang terlihat lebih menarik, sebagian karena otak mengisi kekosongan yang hilang dan membesar-besarkan dampak keseluruhan.

Hasil studi pertama telah dipublikasikan dalam jurnal Cognitive Research: Principles and Implications. Studi kedua telah dilakukan, di mana sekelompok pria melihat wanita bertopeng; itu belum dipublikasikan tetapi Lewis mengatakan hasilnya secara umum sama. Para peneliti tidak meminta peserta untuk menguraikan orientasi seksual mereka.

Lihat Video: Jenis Masker yang Sangat Efektif Menurut Profesor Inggris

[Gambas:Video 20detik]



(jsn/afr)