Selasa, 12 Sep 2017 20:37 WIB

Petuah Sukses Bos Go-Jek dan Tokopedia

Muhamad Imron Rosyadi - detikInet
CEO Tokopedia William Tanuwijaya CEO Tokopedia William Tanuwijaya
Jakarta - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) berusaha untuk mendorong pertumbuhan perekonomian digital di Indonesia dengan melibatkan sejumlah startup potensial dari dalam negeri.

Hal itu terungkap saat Kominfo bersama AMVESINDO, Global Consulting Ernst & Young (EY), dan JETRO, menggelar Indonesia-Japan Digital NexICorn Meetup: Navigate Jakarta.

Event yang berlangsung di Ayana Midplaza Hotel, Jakarta, Selasa (12/9/2017), ini juga turut mengundang perwakilan dari dua startup asal Indonesia yang telah berpredikat Unicorn, yaitu GO-JEK dan Tokopedia.

Antoine de Carbonnel selaku Chief Commercial Officer GO-JEK datang mewakilii Nadiem Makarim, sang pendiri sekaligus CEO. Sedangkan Tokopedia langsung mendatangkan William Tanuwijaya, CEO sekaligus pendirinya.

Keduanya memberi pesan penting yang ditujukan pada para pegiat startup di Indonesia agar dapat terus tumbuh dan berkembang di masa yang akan datang.

Antoine de Carbonnel memberikan penekanan pada pentingnya customer/user experience sebagai salah satu aspek yang mampu mendorong laju startup.

"Speed, speed, speed, that's what Nadiem always told to us," ujar Antoine. Ungkapan tersebut ia maksudkan bahwa kecepatan dan ketepatan dalam menawarkan jasa merupakan yang terpenting dalam memberikan pengalaman yang terbaik bagi konsumen.

Sedangkan William Tanuwijaya memberikan pesan, perusahaan-perusahaan rintisan yang masih berstatus underdog tak perlu berkecil hati. Karena ia pun pernah merasakannya pada masa-masa awal mendirikan Tokopedia.

"The underdogs could get through to become the status quo," kata William. Ia berpesan bahwa menjaga visi dan misi perusahaan lebih penting dibanding mencari pendanaan dengan jumlah besar.

Acara ini turut dihadiri startup-startup dari berbagai bidang seperti Tees.co.id (customized fashion), Qraved (kuliner), Cashlez (fintech), MBDC (entertainment), hingga EV Hive (co-working space).

Diharapkan, para startup-startup tersebut mampu mengikuti jejak GO-JEK dan Tokopedia untuk mendapatkan status Unicorn di masa mendatang. Unicorn sendiri adalah istilah untuk startup yang valuasinya sudah lebih dari USD 1 miliar. (rou/rou)
-
Load Komentar ...

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed