Karyawan Resign Massal, Seluruh Kantor Twitter Tutup

Karyawan Resign Massal, Seluruh Kantor Twitter Tutup

ADVERTISEMENT

Karyawan Resign Massal, Seluruh Kantor Twitter Tutup

Fino Yurio Kristo - detikInet
Jumat, 18 Nov 2022 11:07 WIB
Twitter headquarters in San Francisco is pictured, Wednesday, Oct. 26, 2022. A court has given Elon Musk until Friday to close his April agreement to acquire the company after he earlier tried to back out of the deal. (AP Photo/Godofredo A. Vásquez)
Kantor pusat Twitter di San Francisco. Foto: AP/Godofredo A. Vásquez
Jakarta -

Ultimatum Elon Musk bahwa seluruh karyawan Twitter wajib bekerja lama dan dalam intensitas tinggi rupanya membuat banyak pegawai tidak senang. Ratusan karyawan Twitter langsung resign dan setelahnya, seluruh kantor Twitter ditutup.

Jadi jika tidak mau bekerja keras, maka karyawan langsung akan diberi 3 bulan gaji sebagai pesangon alias dipecat. Jadi, karyawan betul-betul harus menjaga performanya demi membangun Twitter ke depan.

"Ke depan, untuk membangun Twitter 2.0 dan sukses di dunia yang semakin kompetitif, kita perlu untuk benar-benar hardcore. Ini artinya bekerja dalam jam kerja panjang di intensitas tinggi. Hanya performa istimewa akan lolos passing grade," tulis orang terkaya dunia itu di email untuk pegawai.

Karyawan pun diberi tenggat waktu untuk mematuhi perintah itu dengan menekan tautan yang dikirim. Akan tetapi sebelum itu, New York Times melaporkan ratusan pegawai memilih resign saja dengan pesangon 3 bulan gaji.

Setelah itu, Twitter mengumumkan seluruh kantornya ditutup dan akses karyawan ke kantor dicabut selama beberapa hari. Apa alasannya?

Seperti dikutip detikINET dari Yahoo Finance, Jumat (18/11/2022) Elon Musk dan petinggi Twitter lain cemas karyawan akan melakukan sabotase, khususnya mereka yang resign. Sebelum ini, ketika akan dilakukan PHK ribuan karyawan, kantor Twitter juga ditutup.

"Hi, kami menutup sementara seluruh bangunan kantor dan seluruh akses akan ditangguhkan. Kantor akan buka kembali pada Senin, 21 November," demikian pengumuman dari Twitter.

Eksodus karyawan yang resign kabarnya sangat besar, di mana yang berkomitmen untuk mengikuti perintah Elon Musk agar bekerja keras dengan jam kerja panjang hanya separuh dari total 4.000-an karyawan yang masih ada.

Musk dan timnya mengadakan pertemuan minggu ini dengan beberapa karyawan yang ragu-ragu untuk mencoba dan meyakinkan mereka untuk tetap tinggal, menurut The New York Times.

Sebelumnya, Elon Musk juga telah memberi ultimatum agar karyawan bekerja di kantor atau mereka akan dipecat. Padahal sebelumnya, Twitter longgar dalam membebaskan karyawan WFH.



Simak Video "Ramai Karyawan Resign Massal, Elon Musk Justru Unggah Foto Ini"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT