Mengenal Teknologi Cloud Geofenced Milik Check Point

Mengenal Teknologi Cloud Geofenced Milik Check Point

Anggoro Suryo Jati - detikInet
Minggu, 29 Nov 2020 10:45 WIB
Check Point Software Technologies
Foto: Dok. Check Point
Jakarta -

Check Point Software Technologies meningkatkan kemampuan cloud geofenced lokal, yang bisa meningkatkan kemampuan cloud organisasi di Asia Tenggara, termasuk Indonesia.

Saat organisasi beralih ke cloud publik, mereka perlu memastikan bahwa lingkungan dan beban cloud publiknya, telah mengikuti praktek keamanan yang terbaik dan memenuhi standar kepatuhan.

Solusi Manajemen Postur Keamanan Cloud CloudGuard merupakan bagian dari Check Point CloudGuard Cloud Security platform. Solusi ini menampilkan GSL Builder yang unik, yang memberi manfaat keamanan bagi organisasi ketika menggunakan cloud publik, sambil tetap memenuhi standar residensi dan kepatuhan data secara sederhana dan efisien.

Bahkan selama migrasi cloud dan berada di lingkungan multi-cloud, pelanggan dapat tetap patuh dengan melihat dan memodifikasi lingkungan cloud mereka berdasarkan rekomendasi yang diberikan dari solusi tersebut.

Solusi tersebut juga telah dilengkapi dengan CloudGuard Intelligence and Threat Hunting, teknologi intelijen keamanan native cloud, yang memberikan deteksi intrusi cloud, visualisasi lalu lintas jaringan, dan analitik aktivitas pengguna.

Dengan ini, pelanggan dapat mengidentifikasi lalu lintas dari sumber yang tidak diinginkan, atau celah dalam pengaturan keamanan, dan memperbaikinya. CloudGuard menggabungkan inventaris cloud dan informasi konfigurasi dengan data pemantauan waktu nyata dari berbagai sumber, termasuk dari VPC Flow Logs, CloudTrail, AWS Inspector, serta umpan intelijen ancaman saat ini, reputasi IP, dan database geolokasi.

"Asia Tenggara tetap menjadi kunci bagi Check Point di Asia Pasifik, dan investasi pada kapabilitas cloud kami di Singapura merupakan bagian dari komitmen berkelanjutan kami kepada pelanggan di wilayah Asia Tenggara, termasuk Indonesia. Pandemi virus korona telah mengakibatkan lebih banyak organisasi di kawasan ini beralih ke cloud untuk mendukung kerja jarak jauh dan kolaborasi online," kata Sharat Sinha, Vice President and General Manager, Asia Pacific & Japan, Check Point Software Technologies dalam keterangan yang diterima detikINET, Minggu (29/11/2020).

"Pada saat yang sama, kami memahami bahwa mereka masih memiliki persyaratan residensi dan kepatuhan data, terutama di industri seperti Jasa Keuangan dan Pemerintah. Karena semakin banyak pelanggan kami yang pindah ke cloud, Check Point akan hadir untuk mengamankan beban kerja dan memenuhi kebutuhan keamanan cloud mereka dengan rangkaian lengkap solusi industri terkemuka kami," tutupnya.



Simak Video "Google Resmikan Pusat Datanya di Jakarta, Ini Harapan Kominfo"
[Gambas:Video 20detik]
(asj/fay)