Kata Pengamat Soal Rencana Investasi Telkom ke Gojek - Halaman 2

Kata Pengamat Soal Rencana Investasi Telkom ke Gojek

Anggoro Suryo Jati - detikInet
Rabu, 07 Okt 2020 20:40 WIB
ilustrasi startup
Foto: Internet

Menakar investasi di Gojek

Mengenai harga atau nilai investasi yang terlalu tinggi pada perusahaan decacorn atau yang sudah terlihat prospek bisnisnya, menurut Kartika semua itu relatif. Jika membuat perusahaan digital baru, mungkin investasi yang dikeluarkan tidak terlalu besar. Namun risiko kegagalan dalam membuat perusahaan digital baru sangat tinggi.

"Coba liat aja perusahaan telekomunikasi Indonesia yang sudah membuat perusahaan digital. Mana yang tumbuh? Bahkan ada perusahaan digital besutan perusahaan telco yang ditutup. Kalau ditutup value-nya nol. Daripada tidak ada hasilnya, mending operator telekomunikasi yang ada di Indonesia investasi saja di perusahaan digital yang sudah kelihatan bisnisnya. Di seluruh dunia secara statistik perusahaan digital yang dapat bertahan hanya yang berada di peringat peringkat 1 dan 2. Selebihnya mati. Jadi buat apa investasi baru dengan membuat perusahaan? Lebih baik investasi di perusahaan digital yang sudah pasti survive saja," ujar Kartika.

Investor atau pemegang saham di perusahaan digital terdiri dari beberapa kelompok. Kelompok pertama biasanya memegang seri A. Diakui Kartika, investor yang masuk di seri awal mengeluarkan investasi yang lebih sedikit dibandingkan yang seri terakhir. Namun risiko investasi di stage awal dinilai pengamat ekonomi ini juga besar. Ada investor yang mau menanggung risiko tinggi dan ada yang tidak.

Contohnya adalah ketika salah satu perusahaan konglomerasi terbesar di Indonesia berinvestasi di Gojek. Menurut Kartika ketika Gojek masih memiliki value US$ 200 juta, mereka enggan untuk masuk. Namun ketika Google sudah masuk ke Gojek dan valuenya sudah US$ 3 miliar, perusahaan konglomerasi tersebut baru masuk, sehingga menurut Kartika mahal atau murah ketika berinvestasi di perusahaan digital menjadi sangat subjektif. Sekarang Gojek valuenya sudah lebih dari US$ 10 miliar.

"Jadi selama masih terus mengembangkan bisnisnya, value Gojek masih akan terus meningkat. Jika Telkom tak segera memutuskan investasi di Gojek, maka ketika Gojek IPO, mereka akan kehilangan peluang," papar Kartika.

Hingga saat ini Gojek masih fokus menggarap bisnis transportasi dan makanan. Menurut Kartika, Gojek sampai saat ini belum menggarap pasar finansialnya. Kartika meyakini cepat atau lambat Gojek akan masuk ke pasar finansial. Nantinya bisnis Gojek akan mirip dengan Alibaba yang memiliki Ali Pay atau yang sekarang menjadi Ant Financial.

"Bisa jadi nantinya GoPay akan sama dengan Ant Financial yang baru IPO US$ 35 miliar. Mungkin size tidak sebesar Ant Financial, namun bisnis GoPay nantinya akan menyerupai Ant Financial. Jika GoPay mengikuti jejak Ant Financial dengan menjual produk finansial, maka value Gojek masih bisa tumbuh lagi. Sehingga investor yang memegang saham di seri akhir masih dapat memiliki potensi keuntungan ketika Gojek IPO. Sehingga ketika Telkom investasi di Gojek maka akan ada sinergi. Ini sangat bagus ketika Telkom Group memiliki akses terhadap big data yang dimiliki Gojek," tutupnya.

(asj/fay)