Kamis, 21 Mar 2019 21:25 WIB

Telin Jajakan Potensi Digital Indonesia ke Pasar Global

Anggoro Suryo Jati - detikInet
Foto: Dok. Telin Foto: Dok. Telin
Jakarta - PT Telekomunikasi Indonesia International (Telin), anak usaha Telkom, menjajakan potensi digital Indonesia ke pemain global di ajang Bali Annual Telkom International Conference (BATIC) 2019.

Kegiatan tahunan yang masuk usia ke-6 itu digelar pada tanggal 20-22 Maret 2019 di Westin Hotel, Nusa Dua, Bali. Gelaran tersebut diramaikan oleh lebih dari 500 partisipan dari 170 perusahaan global, dan dibuka oleh Komisaris Utama Telkom Hendri Saparini, Director of Wholesale and International Services Telkom Indonesia Abdus Somad Arief, dan CEO Telin Faizal R. Djoemadi.

"Indonesia memiliki potensi yang besar untuk menjadi kekuatan ekonomi di regional dan global. Digital adalah salah satu mesin pertumbuhan selain besarnya populasi, pembangunan infrastruktur, kemudahan berbisnis, dan lainnya," ungkap Abdus Somad Arief dalam sambutannya.




Pria yang akrab disapa ASA ini mengharapkan, Batic 2019 bisa mengkonversi potensi yang dimiliki Indonesia untuk go global, sebaliknya pemain global juga bisa mengembangkan Indonesia menjadi lebih kompetitif. "Jaman sekarang eranya kolaborasi dan kooperatif. Ini yang ditawarkan BATIC 2019," katanya dalam keterangan yang diterima detikINET.

Faizal R. Djoemadi menambahkan BATIC 2019 mengangkat tema Navigating the Borderless Digital World karena memahami banyaknya tantangan yang dihadapi dalam menghadapi perkembangan dunia digital yang terus menerus berevolusi.

"Melalui BATIC seluruh peserta diharapkan dapat menangkap peluang dari turunnya bisnis legacy yaitu wholesale international voice dan SMS," katanya.

BATIC merupakan kegiatan telekomunikasi tahunan yang diselenggarakan pertama kali pada tahun 2010. Bali menjadi tempat pelaksanaan karena sudah dikenal baik oleh masyarakat dunia sebagai destinasi turis yang diminati serta memilki suasana hangat dan santai

Di hari pertama dan kedua BATIC, seluruh peserta mengikuti konferensi dan diskusi panel yang berfokus kepada transformasi Digital Commerce serta cloud economy yang semakin berkembang.

Pembicara di hari pertama adalah Group Chief Economists, SEA Group, Santitarn Sathirathai dan VP of Corporate Strategy, Go-Jek, Jonathan Barki yang membahas mengenai pandangan dari para digital commerce players akan next-generation technology saat ini.

Lalu, Country Head of NinjaXpress, Ignatius Eric Saputra mengenai inovasi layanan logistik melalui penggunaan sarana digital, dan topik blockchain dibawakan oleh CEO of TBCASoft, Ling Wu Dong, dan Chairman of Indonesia Blockchain Society, Ery Punta Hendraswara.

Di hari kedua topik yang difokuskan adalah mengenai cloud economy dibuka oleh Chief Commercial Officer Telin, Budi Satria Dharma Purba mengangkat trend cloud economy dan peran carrier dalam ekosistem ini.

Selanjutnya Enterprise Lead, Google Cloud, Sugianto Rahardja hadir membawakan peran Google dalam trend cloud economy, serta Chief Partner Officer & Director for Small, Medium and Corporate, Microsoft Indonesia, Mulia Dewi Karnadi membawakan konsep teknologi platformization saat ini. Head of Strategic Project and Development, PCCW Global, Benney Cheng dan SVP of Business Intelligence and Growth of Go-Jek, Crystal Widjaja.


(asj/krs)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed