Sabtu, 08 Des 2018 10:10 WIB

Uber Pede Melantai di Bursa

Rachmatunnisa - detikInet
Foto: DW (News) Foto: DW (News)
Jakarta - Dua hari setelah Lyft mendaftarkan initial public offering (IPO) atau penawaran saham perdana ke U.S. Securities and Exchange Commission, Uber melakukan hal serupa.

Uber tampaknya percaya diri mendaftar IPO pada Jumat (7/12), menandai persaingan yang semakin ketat di antara dua layanan ride hailing tersebut di bursa saham.

Valuasi pasar Uber terbaru bernilai USD 72 miliar. Uber sendiri sebenarnya berharap bisnisnya yang berjalan hampir 10 tahun itu 'dihargai' senilai USD 120 miliar oleh bursa saham Wall Street sehingga menjadikannya sebagai IPO paling dinanti pada dekade ini.



Uber, seperti dikutip dari Tech Crunch, Sabtu (8/12/2018), sejauh ini belum merespons laporan mengenai keputusannya melantai di bursa saham.

Didirikan pada 2009 oleh Travis Kalanick, Uber meraup total hampir USD 20 miliar dalam kombinasi pinjaman dan pendanaan ekuitas, berdasarkan data PitchBook.

SoftBank yang menginvestasikan miliaran dolar, menjadi pemegang saham terbesar Uber sejauh ini. Penyokong utama Uber lainnya adalah Toyota, yang baru saja menginvestasikan USD 500 juta beberapa bulan lalu.



Menarik melihat perkembangan Uber setelah IPO nantinya, dan melihat startup ini bertumbuh lebih besar. Perusahaan ini pun sudah menjelma tak sekadar layanan ride sharing tapi sudah merambah ranah lain, termasuk mobil otonom.



Tonton juga ' Goodbye! Uber Resmi Berhenti Beroperasi di Indonesia ':

[Gambas:Video 20detik]

Uber Pede Melantai di Bursa
(rns/afr)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed