Jumat, 23 Nov 2018 15:47 WIB

Laporan dari Singapura

Grab Pede dan Siap Hadapi Persaingan di Singapura

Muhammad Idris - detikInet
Grab pede dan siap hadapi persaingan ride hailing di Singapura (Foto: Muhammad Idris/Detikcom) Grab pede dan siap hadapi persaingan ride hailing di Singapura (Foto: Muhammad Idris/Detikcom)
Singapura - Dalam waktu dekat Grab takkan lagi jadi pemain tunggal layanan ride sharing di Singapura. Dengan kemampuan yang dimiliki, Grab percaya diri dan antusias menyambut persaingan itu.

Persaingan tersebut akan dihadapi Grab seiring dengan masuknya Go-Jek ke Negeri Singa. Hal itu dikomentari oleh Co-Founder of Grab Tan Hooi Ling. Menurutnya, persiangan dengan Go-Jek di pasar regional Asia Tenggara, termasuk Singapura, merupakan hal positif.

"Saya pikir kompetisi sangat dinamis. Kita sangat menyukai adanya iklim kompetisi yang ketat karena juga bakal mendorong pertumbuhan dan layanan yang lebih baik ke konsumen. Saya mengistilahkannya besi melawan besi (besi yang semakin terasah). Kompetisi akan membuat layanan kita ke konsumen semakin bagus," kata Tan di kantor Grab, Singapura, Jumat (23/11/2018).

Grab pun senantiasa siap-sedia menghadapi persaingan. Secara khusus, saat ini Grab sudah ancang-ancang dengan terus memperkuat infrastruktur teknologi miliknya. Guna menguatkan posisi di masing-masing negara Asia Tenggara, Grab pun selalu melibatkan banyak sumber daya lokal, termasuk di Indonesia.




"Kita adalah pemain regional, kita juga mempekerjakan tim lokal terbaik, kita juga punya tim global untuk mendukung teknologi kita. Dan kita punya cara sendiri untuk meningkatkan skala produk lokal di masing-masing negara, dan sampai ini sudah berjalan cukup baik," ujar Tan.

Selain itu, kesiapan Grab menghadapi persaingan juga dikarenakan mereka menerapkan model bisnis yang relatif dinamis menyesuaikan dengan kondisi setiap negara. Grab sejauh ini sudah beroperasi di 225 kota di 8 negara.


Tonton video: Cara Terbaru Go-Jek Tingkatkan Pendapatan Mitranya

[Gambas:Video 20detik]



"Kita beradaptasi sangat baik dengan transportasi lokal seperti Tuktuk, Bentor di Medan, dan di Jakarta dalam beberapa waktu akan menemukan Bajaj di aplikasi. Kita masih menunggu persetujuan dari pemerintah untuk melakukannya," jelas Tan.

"Kita punya infrastruktur teknologi yang baik, kita punya teknologi berkelas dunia, dari Indonesia sendiri ada 200 engineers di sini (Singapura), termasuk dari banyak negara seperti Singapura, Seattle, Vietnam, China, dan India. Totalnya saat ini dua kali lipat jumlah engineers di Grab tahun lalu. Kita sekarang punya hampir 1.000 engineers secara global," tambahnya.


(ega/fyk)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed