Perang Tarif Internet, Harganya Dinilai Nggak Masuk Akal!

ADVERTISEMENT

Perang Tarif Internet, Harganya Dinilai Nggak Masuk Akal!

Agus Tri Haryanto - detikInet
Rabu, 26 Okt 2022 19:45 WIB
Vice President Marketing Management Telkom Edie Kurniawan
Foto: Agus Tri Haryanto/DetikINET
Jakarta -

Perang tarif internet fixed broadband yang terjadi saat ini dinilai sudah tidak wajar dan tidak masuk akal. Dampak terjadi perang tarif itu, harga yang dibayarkan tidak sesuai dengan kualitas ditawarkan.

Vice President Marketing Management Telkom Edie Kurniawan mengungkapkan ada sejumlah penyedia fixed broadband yang memberikan iklan tidak masuk akal, seperti pengguna hanya membayar enam bulan tetapi bisa mengakses jaringan internet untuk jangka waktu setahun.

"Itu tidak masuk akal ada yang cuma bayar tujuh bulan bisa pakai setahun berarti free-nya lima bula. Ada yang bayar enam bulan tetapi pakainya setahun jadi free-nya enam bulan," ujarnya di Jakarta, Selasa (25/10/2022).

Temuan lainnya, ada pula penyedia layanan yang menyediakan internet dengan kecepatan 100 Mbps, tetapi harganya dinilai tidak wajar, yakni di angka Rp 300 ribuan.

"Kami sampai botak itu mengukurnya gimana, ternyata setelah diukur beneran ternyata kecepatan tidak 100 Mbps. Karena kami jualan untuk yang Rp300 ribu, pelanggan mendapat 40 Mbps dan beneran 40 Mbps karena kami tidak ingin tipu-tipu," sambungnya.

Kurniawan menjelaskan infrastruktur untuk penyedia internet ke satu pelanggan saja IndiHome harus mengeluarkan anggaran Rp 4,5 juta. Dengan harga dan kecepatan internet itu menurutnya sudah tidak masuk akal.

"Jadi bisa dibayangkan ketika kita narik kabel ke satu pelanggan biayanya Rp 4,5 juta dan kami hanya memasang tarif harga Rp 300 ribu, jadi tidak masuk akal jika ada yang memasang tarif lebih murah," imbuhnya.

Meski terjadi perang tarif internet fixed broadband, Kurniawan menuturkan jika IndiHome memberikan kualitas yang memadai bagi para pelanggannya. Misalnya menyediakan konten menarik yang bekerja sama dengan 14 OTT partner seperti Netflix, MOLA, Vidio, WeTV, serta memiliki variasi paket sesuai kebutuhan pelanggan, mulai dari paket 30 Mbps hingga 300 Mbps.

Sementara itu pada kesempatan yang sama, Ketua Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII), Muhammad Arif mengatakan sebagian besar rumah tangga Indonesia sudah atau akan segera memiliki akses ke penyedia layanan broadband tetap yang cepat dan andal. Hal ini tentu saja membuat kompetisi penyedia jaringan internet bahkan tidak hanya di Pulau Jawa.

"Kompetisi sudah meluas sampai ke luar Pulau Jawa, dengan semakin banyaknya peralihan aktivitas masyarakat dari offline ke online. Meski demikian, perang harga layanan fixed broadband masih dalam batas wajar dan APJII sangat mendukung agar pemerintah terus mengawasi dan menjaga iklim kompetisi bisnis fixed broadband yang sehat," ungkap Arif.

Sedangkan, Ketua Umum Masyarakat Telekomunikasi Indonesia (Mastel ) Sarwoto Atmosutarno menyebut kualitas sebelum berlangganan. Jika sudah berlangganan maka akan sangat sulit untuk beralih ke produk lainnya. fixed broadband jaringannya terbuka dan saling terhubung yang membuat pelanggan cenderung bakal survei dahulu mulai ada tidaknya jaringannya hingga

"Untuk menjaga para pelanggannya maka penyedia layanan internet fixed broadband harus kreatif. Misalnya menjaga kualitasnya serta menawarkan paket bundling dengan berbagai layanan streaming untuk menjaga pelanggan maupun menggaet pelanggan baru," tandasnya .



Simak Video "Penggabungan Telkomsel-IndiHome Bakal Diumumkan di Awal 2023"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/agt)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT