Digitalisasi di Industri Maritim Digenjot Lewat Komunikasi Satelit

ADVERTISEMENT

Digitalisasi di Industri Maritim Digenjot Lewat Komunikasi Satelit

Anggoro Suryo - detikInet
Kamis, 20 Okt 2022 13:33 WIB
Satelit Maritim
Foto: Dok. IEC Telecom
Jakarta -

Industri satelit maritim untuk Asia Pasifik diproyeksikan tumbuh sebesar 11% pada periode 2021 hingga 2026. Pertumbuhan ini didorong oleh beberapa faktor seperti peningkatan lalu lintas kapal di kawasan Asia Pasifik, perkembangan kebijakan keamanan maritim, serta penekanan keselamatan awak kapal serta aset yang tersebar di lintas laut.

Selain itu, terdapat permintaan untuk sistem keamanan yang canggih dan konektivitas kapal yang lancar di Cina, Jepang, Indonesia, dan India. Terlebih, permintaan terhadap data dan analisis maritim diperkirakan akan mendorong pertumbuhan pasar hingga USD 370 juta di tahun 2028.

"Teknologi digital saat ini telah menjadi sebuah keharusan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif bagi para perusahaan. Hal ini dapat dilihat dari perusahaan-perusahaan di kawasan Asia Pasifik yang mulai merangkul kehadiran digitalisasi guna meningkatkan penanganan kargo, rute kapal, operasi pelabuhan, penempatan kru, dan banyak lagi lainnya," jelas Wesley Tham, CEO Blue C Mobile, dalam keterangan yang diterima detikINET, Kamis (20/10/2022).

IEC Telecom Group, penyedia layanan komunikasi internasional, bersama Blue C Mobile, penyedia layanan satelit yang berbasis di Singapura, berkolaborasi untuk menghadirkan alat-alat digital yang terjangkau dan terukur untuk semua jenis kapal di kawasan Asia Pasifik di Inamarine 2022.

Inamarine 2022 merupakan pameran internasional terbesar untuk industri maritim dan offshore yang mendapat dukungan kuat dari Pemerintah Indonesia serta asosiasi-asosiasi dagang utama di kawasan Asia Pasifik, yang berlangsung dari tanggal 19 hingga 21 Oktober 2022 di JIExpo Kemayoran Jakarta dan diproyeksikan dihadiri oleh 25.000 pengunjung lebih dari 15 negara.

"Permintaan digitalisasi di kawasan Asia Pasifik semakin meningkat, terutama untuk kapal berukuran kecil dan sedang. Kerja sama antara IEC Telecom dengan Blue C Mobile bertujuan untuk memungkinkan pemberian akses tanpa batas ke berbagai jenis penerapan bisnis dan kesejahteraan untuk segala jenis kapal," kata Nabil Ben Soussia, CCO dan Presiden IEC Telecom Group untuk Asia, Timur Tengah, dan Persemakmuran Negara-negara Merdeka.

"Solusi ini didesain khusus untuk antena Ku-Band berukuran 60 cm bersamaan dengan jaringan L-band yang sudah dioptimalkan," tambahnya, dalam keterangan yang sama.

Kehadiran digitalisasi memungkinkan penyediaan data secara real-time yang mendorong pengambilan keputusan yang efektif demi meningkatkan efisiensi operasional, mengoptimalkan proses keselamatan, hingga mengurangi konsumsi bahan bakar.

Selain itu, konektivitas khusus di kapal menjamin peningkatan keselamatan bagi awak kapal, koordinasi pekerjaan yang lebih tepat, serta kondisi kerja yang lebih baik di atas kapal. Efek kumulatif dari digitalisasi sendiri mengarah pada pengurangan biaya yang signifikan, bahkan bisa mencapai 30% dari biaya operasional.

Solusi VSAT yang ditawarkan Blue C Mobile sendiri didukung oleh antena VSAT berukuran 60 cm dengan biaya yang terjangkau dan ringan. Solusi ini dirancang khusus untuk kebutuhan kapal kecil dan sedang dan yang tidak mempunyai anggaran besar untuk biaya pemasangan antena.

Sistem manajemen antena yang terintegrasi dengan koneksi kabel tunggal memungkinkan pengurangan biaya pengiriman dan pemasangan untuk kapal pesiar, kapal penangkap ikan, dan kapal lepas pantai yang membuat layanan VSAT jauh lebih terjangkau dan mudah untuk diakses.

IEC Telecom juga didukung oleh sistem manajemen jaringan yaitu dengan perangkat OneGate yang memungkinkan peralihan tanpa batas antara VSAT dan L-band. Terminal pintar yang dioperasikan melalui dashboard digital yang dapat diakses 24/7 bagi para profesional dibidang teknologi dan informasi di darat.

Selain itu, sistem OneGate juga menawarkan berbagai aplikasi yang dioptimalkan untuk komunikasi di laut, seperti video conference, pemeliharaan jarak jauh (tele-maintenance), pembelajaran elektronik, Internet of Things (IoT) dan pengawasan aset.

"Digitalisasi bukan lagi barang mewah, tetapi menjadi kebutuhan operasional. Selama bertahun-tahun, digitalisasi dipandang sebagai kelebihan yang hanya dimiliki oleh beberapa sektor tertentu. Bersama dengan Blue C Mobile, kami bekerja sama untuk menghilangkan pandangan tersebut dengan membuktikan bahwa akses digitalisasi dapat terjangkau untuk semua jenis kapal, baik kapal komersial besar maupun kapal penangkap ikan kecil," tutup Soussia.



Simak Video "Detik-detik SpaceX Luncurkan Satelit Komunikasi Intelsat"
[Gambas:Video 20detik]
(asj/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT