Apa Itu 5G dan Sejarah Perkembangannya Sampai Kini

Mesti Tahu 5G

Apa Itu 5G dan Sejarah Perkembangannya Sampai Kini

Adi Fida Rahman - detikInet
Sabtu, 05 Jun 2021 07:35 WIB
LAS VEGAS, NV - JANUARY 08:  An attendee photographs a 5G logo display during a Qualcomm press event for CES 2018 at the Mandalay Bay Convention Center on January 8, 2018 in Las Vegas, Nevada. CES, the worlds largest annual consumer technology trade show, runs from January 9-12 and features about 3,900 exhibitors showing off their latest products and services to more than 170,000 attendees.  (Photo by David Becker/Getty Images)
5G. Foto: Getty Images
Jakarta -

Saat ini dunia, termasuk Indonesia, memasuki era 5G. Tapi apa sih sebenarnya 5G dan bagaimana sejarah jaringan seluler yang kita nikmati selama ini?

G pada 5G adalah generation atau generasi. 5G merupakan generasi kelima dari jaringan seluler, sebelum ini ada 4G, 3G, 2G dan 1G.

Setiap generasi teknologi jaringan menetapkan standar sinyal komunikasi untuk perangkat seluler saat itu sesuai pedoman yang ditetapkan oleh International Telecommunication Union (ITU).

Jadi setiap pembaruan 'G' berarti ada standar internasional baru. Dan saat pembaruan tersebut berlaku di pasar global, generasi sebelumnya perlahan-lahan menjadi usang. Karenanya kamu tidak pernah mendengar lagi 1G dan mungkin 2G meski pun jaringan generasi kedua ini masih digunakan operator di Tanah Air.

Untuk memahami 5G, mari kita melihat ke belakang bagaimana setiap generasi sebelumnya mendefinisikan eranya sendiri.

1G

Diluncurkan oleh Nippon Telegraph and Telephone pada tahun 1979, 1G pertama kali diperkenalkan kepada warga Tokyo. Pada tahun 1984, jaringan generasi pertama mencakup seluruh Jepang, menjadikannya negara pertama yang memiliki layanan 1G secara nasional.

Baru pada tanggal 6 Maret 1983, Ameritech memperkenalkan 1G ke Amerika Serikat . Di Indonesia, teknologi 1G pertama kali diperkenalkan tahun 1984. PT Telkom bersama PT Rajasa Hazanah Perkasa menyelenggarakan layanan komunikasi seluler dengan menggunakan teknologi NMT (Nordic Mobile Telephone) dengan menggunakan frekuensi 450 MHz.

Prototipe ponsel dibuat pada tahun 1973 (10 tahun sebelum peluncuran 1G di Amerika Utara). Namun Motorola tercatat sebagai vendor pertama yang merilis ponsel 1G yang tersedia secara komersial pada tahun 1983. Ponsel tersebut bernama DynaTAC.

DynaTAC 8000XDynaTAC 8000X Foto: istimewa

Meskipun menjadi teknologi revolusioner pada saat itu, 1G dinilai banyak kekurangan dari standar saat ini. Kualitas suara tidak begitu bagus, tak ada dukungan roaming. Keamanan kurang karena tidak ada enkripsi, yang berarti siapa pun yang memiliki pemindai radio dapat melakukan panggilan.

Kecepatan unduh melalui 1G juga sangat lambat dan hanya mencapai sekitar 2,4 Kbps. Menurut Wikipedia, hanya Rusia yang masih menggunakan 1G hingga saat ini.


2G

Pada 1990-an, dunia memasuki 2G. Ini ditandai dengan peluncuran Global System for Mobile Communications (GSM) di Finlandia pada 1991.

Teknologi 2G mengubah panggilan suara dan telepon menjadi sinyal digital. Ini memungkinkan pengguna seluler tidak hanya menelepon tetapi juga mengirim pesan teks (SMS) untuk pertama kalinya, dan pesan multimedia (MMS) sebagai bentuk komunikasi baru.

Era ini pertama kali ditandai dengan adanya pager, yang berangsur-angsur berubah menjadi ponsel yang dapat menelepon dan mengirim pesan teks secara bersamaan. Ponsel candy bar begitu populer selama era 2G, dengan Nokia menjadi raja pada masa itu. Ponsel garapan vendor asal Finlandia ini banyak digunakan oleh umat manusia, salah satunya 3310.

Kembali soal jaringan 2G, teknologi ini kemudian berevolusi menjadi 2,5G atau dikenal dengan GPRS (General Packet Radio Service), kemudian 2,75G atau EDGE (Enhanced Data rates for Global Evolution), di mana kecepatan maksimal mencapai 473 Kbps.

Dilansir dari laman Telkomsel, teknologi 2G pertama kali hadir di Indonesia pada tahun 1993 dengan ditandainya proyek percontohan seluler digital dengan standar GSM oleh Telkomsel (kala itu bernama Telkomsel GSM) di Pulau Batam.

Baru setelah itu PT Satelit Palapa Indonesia (Satelindo) menjadi operator GSM pertama yang menggunakan kartu SIM di tahun 1994, disusul oleh Telkomsel pada 1995, dan PT Excelcomindo Pratama di tahun 1996.

Halaman selanjutnya: Jaringan 3G...