Kinerja Q3 Operator Seluler, Siapa yang Terus Tumbuh Pendapatannya?

Kinerja Q3 Operator Seluler, Siapa yang Terus Tumbuh Pendapatannya?

Agus Tri Haryanto - detikInet
Selasa, 10 Nov 2020 13:35 WIB
Indosat Ooredoo janjikan jaringannya aman pada masa Ramadhan dan Lebaran tahun ini.
Kinerja Q3 Pemain Seluler, Siapa yang Terus Tumbuh Pendapatannya? (Foto: Indosat Ooredoo)
Jakarta -

Di tengah gempuran virus Corona (COVID-19) yang membuat Indonesia masuk ke dalam jurang resesi, ada kabar menggembirakan, di mana para pemain telekomunikasi masih bisa 'berdering' walau pelan hingga September 2020. Hal itu terlihat dari laporan keuangan kuartal III (Q3) 2020 yang dikeluarkan masing-masing pemain perusahaan.

Telkom membukukan pendapatan konsolidasi sebesar Rp 99,94 triliun pada sembilan bulan pertama tahun 2020 atau turun 2,6% dibandingkan periode sama tahun lalu Rp 102,63 triliun.

Andalan Telkom di bisnis seluler, yakni Telkomsel, sepanjang sembilan bulan pertama 2020 meraih pendapatan sebesar Rp 65,134 triliun atau turun 4,6% dibandingkan periode sama tahun lalu sebesar Rp 68,308 triliun.

Sementara XL Axiata memiliki pendapatan layanan (service revenue) sebesar Rp 18,3 triliun atau meningkat 8% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya (YoY).

Sedangkan, Indosat Ooredoo meraih pendapatan sebesar Rp 20,6 triliun hingga kuartal ketiga 2020 atau naik 9,2% dibanding tahun sebelumnya sebesar Rp 18,85 triliun. Bahkan di sektor seluler, pendapatan anak usaha Ooredoo ini sebesar Rp 17,03 triliun, meningkat 12,9% dari periode sama sebelumnya Rp 15,08 triliun.

"Kalau bicara sisi Topline, Indosat bisa dikatakan mengalami pertumbuhan paling tinggi dibandingkan Telkom dan XL. Bahkan, jika dipotret hanya di sisi layanan seluler, pendapatan Indosat bisa tumbuh dobel digit di tengah pandemi. Hal ini berbanding terbalik dengan XL yang tumbuh single digit atau Telkomsel malah terkikis pertumbuhan pendapatannya," ungkap Direktur Indonesia ICT Institute Heru Sutadi dalam kajiannya.

Menurutnya, kinerja pendapatan dari Indosat dan XL bisa menunjukkan pertumbuhan tak bisa dilepaskan dari size yang dimiliki keduanya dan situasi layanan legacy (suara dan SMS) yang sudah pelan-pelan bisa di-offset dengan data.

"Ini beda dengan situasi di Telkomsel, operator ini memiliki beban Legacy yang besar. Belum lagi ada penurunan di pendapatan interkoneksi dan roaming. Bagi pemain sekelas Telkomsel, tiga item itu memiliki kontribusi signifikan kalau minus growth, jadi terdampak ke total revenue-nya," ulasnya.

Heru mengingatkan, seiring resminya Indonesia masuk ke situasi resesi, operator harus mewaspadai daya beli dari masyarakat.

"Situasi resesi bisa berubah menjadi krisis. Kalau dilihat operator masih jalankan perang harga, itu harus mulai ditahan, seandainya krisis ekonomi benar terjadi, bukan perang harga yang menyelamatkan perusahaan, tetapi siapa yang paling efisien dan efektif operasionalnya," ujar mantan komisioner BRTI ini.

Sementara Founder Aplikasi Teman Trader dan Analis Saham Luke Syamlan menjelaskan, jika bicara sisi topline tentu melihat tingkat agresivitas pemain di lapangan.

"Bicara pendapatan, apalagi di pasar seluler tak jauh dari keberanian agresif di lapangan. Bisa jadi Indosat dan XL masih tancap gas terus jualannya walau ada pandemi, sementara Telkomsel milih jalan hati-hati agar bisa menjaga beban operasional," jelasnya.



Simak Video "Telkom Bantah Kerdilkan Netflix!"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/fay)