Senin, 09 Sep 2019 22:03 WIB

Jajal 5G, Kecepatan Internet Tri Tembus 1,2 Gbps

Titania Dewanti - detikInet
Foto: Tri Indonesia Foto: Tri Indonesia
Surabaya - Menggandeng Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Tri Indonesia telah menjajal teknologi 5G. Hasilnya, kecepatan internet Tri bisa tembus 1,2 Gbps.

Kecepatan tersebut merupakan dari sisi download, sedangkan untuk unggah bisa mencapai 75,9 Mbps dengan latensi 11 ms. Dengan ngebutnya akses internet tersebut memungkinkan komunikasi lewat hologram secara langsung.




Uji coba 5G di jaringan Tri ini merupakan percobaan pertama di Indonesia yang dilakukan di live system secara end-to-end yang menggunakan frekuensi millimetre wave untuk 5G gNB radio, 80 GHz untuk E-Band transport, NSA3x untuk 5G Core Network di Semarang, serta HSS, PCRF dan VoLTE IMS di Jakarta dan perangkat 5G.

"Simulasi pemanfaatan jaringan 5G secara menyeluruh yang dilakukan 3 Indonesia, dari awal hingga ke tangan pengguna menunjukkan sistem dan komponen jaringan 5G 3 Indonesia mampu berfungsi secara terpadu," ujar Chief Technical Officer 3 Indonesia, Desmond Cheung.

Jajal 5G, Kecepatan Internet Tri Tembus 1,2 GbpsFoto: Tri Indonesia


Uji coba ini juga mendemonstrasikan kemampuan Dual Connectivity yang menggabungkan jaringan 5G dan jaringan LTE secara simultan. Penggunaan Dual Connectivity itu memungkinkan konsumen menikmati internet dengan user experience yang jauh lebih baik.

Adapun pengujian teknologi jaringan generasi kelima ini memanfaatkan spektrum 28 GHz. Selain soal hologram, uji coba 5G Tri difokuskan juga pada pembangunan sumber daya manusia (SDM) unggul Indonesia, khususnya bidang pendidikan, di masa depan.




"Kecepatan 5G dapat membuat komunikasi lebih sempurna dan imersif. Keunggulan ini dapat dimanfaatkan untuk menyempurnakan kegiatan belajar mengajar jarak jauh atau mengirimkan suatu karya ke belahan dunia lain secara real time. Dengan 5G, anak muda Indonesia akan memiliki modal yang sama untuk berkompetisi dengan saingan mereka di negara-negara maju," Chief Commercial Officer 3 Indonesia Dolly Susanto.

Dalam kesempatan itu pula, Tri mengadakan kuliah umum yang melibatkan pembicara dari Surabaya dan Jakarta, yang akan melampaui batasan jarak.

"Di masa depan, 5G akan dapat menghubungkan anak muda Indonesia kepada sumber ilmu di berbagai penjuru dunia, dan mendukung secara langsung pembangunan SDM unggul Indonesia melalui dunia pendidikan tanpa batas," pungkas Dolly.



Simak Video "Nggak Cuma Boyong Teknologi, Huawei Juga Transfer Ilmu Soal 5G"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/agt)