Tumbuhnya Ekonomi Digital RI Dihantui Persoalan Keamanan Siber

Tumbuhnya Ekonomi Digital RI Dihantui Persoalan Keamanan Siber

ADVERTISEMENT

Tumbuhnya Ekonomi Digital RI Dihantui Persoalan Keamanan Siber

Agus Tri Haryanto - detikInet
Minggu, 18 Des 2022 07:50 WIB
Ilustrasi keamanan siber
Keamanan siber jadi sorotan ditengah tumbuhnya ekonomi digital Indonesia. Foto: Shutterstock
Jakarta -

Pemerintah Indonesia menggalakkan transformasi digital guna mempercepat pemulihan ekonomi. Namun persoalan keamanan siber menjadi hal yang perlu jadi sorotan.

Transformasi digital untuk mempercepat pemulihan ekonomi ini menjadi agenda utama yang diangkat KTT G20 beberapa waktu lalu. Indonesia selaku Presidensi G20, menyikapi bahwa ekonomi digital adalah kunci masa depan, sebagai pilar ketahanan ekonomi dan menyumbang 15,5% PDB global.

Melalui ekonomi digital dan transformasi digital, perekonomian Indonesia akan terbuka untuk potensi pertumbuhan ekonomi yang lebih besar, terutama di sektor-sektor seperti keuangan, manufaktur, dan layanan.

Akan tetapi, dengan meningkatnya perekonomian digital, risiko keamanan siber juga meningkat. Dalam beberapa tahun terakhir, keamanan siber (cybersecurity) tidak hanya menjadi ancaman yang berkembang pesat, tetapi menjadi pertimbangan yang semakin penting bagi hampir setiap perusahaan dan pemerintah (kementerian/lembaga/instansi) di Indonesia.

Novel Ariyadi selaku Director, Data Privacy & Protection, BDO - Advisory menilai masih banyak perusahaan dan lembaga pemerintahan yang masih belum menyadari pentingnya membangun kepercayaan sektor digital.

"Padahal dengan semakin pesatnya penggunaan teknologi dalam bisnis dan juga kehidupan sehari-hari, risiko keamanan serta pelanggaran hukum bidang siber selalu mengintai," ujar Novel dalam webinar Cybersecurity and Privay Outlook 2023.

Disampaikannya, kerugian yang bisa ditimbulkan akibat pelanggaran hukum siber dan penyalahgunaan data dapat menyebabkan rusaknya reputasi korporasi, kerugian materiil, terdampaknya bisnis secara signifikan, pencurian hak kekayaan intelektual, hingga risiko fatal akibat rentannya keamanan nasional.

"Sangatlah jelas bahwa perusahaan, pemerintah dan individu harus bersinergi dan berkolaborasi dengan erat. Kami harap webinar ini dapat berkontribusi dalam menciptakan lingkungan siber yang aman dan nyaman demi kemajuan perekonomian digital Indonesia," tutur Novel.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) memandang bahwa kebocoran data akibat kejahatan siber (cybercrime) berpotensi menimbulkan kerugian ekonomi hingga USD 5 triliun dolar pada tahun 2024 sehingga perlu dimitigasi melalui jaminan keamanan digital (digital security) dan pelindungan privasi (privacy protection).

Salah satu hal yang menjadi inti pembahasan G20 adalah bagaimana para pemangku kepentingan bisa mampu membangun kepercayaan sektor digital, termasuk melalui tata kelola digital global (global data governance).

Hal ini juga yang mendorong pemerintah mengesahkan landasan hukum untuk memberikan keamanan atas data pribadi yang menjadi hak asasi manusia melalui Undang-Undang No. 27/Tahun 2022 tentang Pelindungan Data Pribadi (UU PDP) pada tanggal 17 Oktober 2022 yang lalu.



Simak Video "BSSN Sebut Selalu Pantau Keamanan Siber Indonesia Selama 24 Jam"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/rns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT