12 Aplikasi yang Dinilai Berbahaya Untuk Anak

12 Aplikasi yang Dinilai Berbahaya Untuk Anak

ADVERTISEMENT

12 Aplikasi yang Dinilai Berbahaya Untuk Anak

Aisyah Kamaliah - detikInet
Rabu, 05 Okt 2022 17:43 WIB
Ilustrasi anak main Roblox
12 Daftar Aplikasi yang Disebut Pakar Berbahaya untuk Anak! (Foto: Getty Images/pixelfit)
Jakarta -

Meski kemajuan teknologi tidak bisa diabaikan, bukan berarti anak bisa bebas mengakses internet tanpa batasan. Menurut Bark Technologies aplikasi online yang memonitor kebiasaan online anak, ada 12 aplikasi yang harus diwaspadai orangtua karena bisa membahayakan anak.

Di bawah ini adalah 12 aplikasi yang dinilai Bark Technologies berbahaya untuk anak-anak. Ketika melihat aplikasi ini di HP anak, jangan sungkan untuk melakukan pengecekan dan edukasi kepada anak.

1. Snapchat

Fitur disappearing messages adalah yang salah satu ditakutkan. Dikhawatirkan, anak bisa menjadi sasaran dari orang-orang tidak bertanggung jawab yang mengirimkan foto intim dan tidak senonoh. Apalagi, ada juga beberapa kasus yang membuka kartu kedok penjual narkoba kepada anak-anak muda dengan foto karena dianggap lebih 'aman'.

2. Instagram

Alasannya mirip-mirip dengan Snapchat. Selain itu, ada beberapa konten tidak sesuai umur yang dengan mudah diakses oleh anak-anak. Tentunya orangtua tidak ingin informasi ini diterima anak-anak mereka, bukan?

3. Discord

Menurut laporan tahunan Bark di 2021, Discord konsisten berada di lima teratas untuk platform bully, ide bunuh diri, imej tubuh. Karenanya, Discord disebut Bark bukan tempat yang pas untuk anak-anak.

4. Yik Yak

Yik Yak adalah aplikasi bertukar pesan anonim dengan radius 7,5 km. Tidak ada username, tidak ada nama asli dan tidak ada foto.

"Anak-anak dapat kesulitan dengan etiket online ketika mereka menggunakan nama asli mereka, jadi bayangkan bagaimana hal-hal liar bisa masuk ke lingkungan tanpa akuntabilitas. Yik Yak juga merupakan tempat berkembang biaknya bullying, terutama ketika menjadi populer di kampus-kampus sekolah. Rumor dapat diposting dan menyebar seperti api," terang Bark.

5. Among Us

Among Us sebenarnya game yang cukup populer dan menyenangkan -- untuk orang yang sudah dewasa. Meskipun chat memiliki sensor untuk kata-kata kasar, game ini memungkinkan siapa saja bermain dengan orang asing. Bukan ide yang bagus untuk anak-anak.

6. Twitter

Mungkin kamu agak bingung mengapa Twitter termasuk dalam daftar Bark. Menurut Bark, Twitter masih menjadi sarang pornografi. Kadang-kadang, anak-anak bisa saja mengetahui itu dan memanfaatkannya untuk mencari video porno.

7. Omegle

"Anak-anak sudah dikenal main Omegle secara berkelompok, mencari kegembiraan selama menginap seperti yang dilakukan generasi kita dengan panggilan lelucon atau ruang obrolan AOL. Tapi apa yang mereka temukan di Omegle bisa sangat berbahaya. Anak-anak dapat terpapar ketelanjangan dan bahkan tindakan seks kehidupan nyata di layar. Predator dapat mengintai di situs, 'grooming' dan menyimpan foto dan video dari pertemuan mereka.

8. Hoop

Hoop seperti gabungan Tinder dan Snapchat. Anak-anak berusia 12 tahun ke atas dan orang dewasa dapat menggunakan aplikasi ini. Akan tetapi, Hoop mengklaim bahwa pengguna di atas 18 tahun tidak akan ditampilkan profil anak-anak (dan sebaliknya). Yah tetap saja, masih sedikit mengkhawatirkan, sih.

9. Kik

Kik adalah platform bertukar pesan di dalam chat room dengan orang asing. Dari temanya saja sudah tidak cocok untuk anak-anak.

10. Vault apps

Aplikasi Vault digunakan untuk menyembunyikan konten di ponsel dan tablet, mulai dari foto dan file hingga aplikasi lain yang tidak ingin diketahui oleh anak-anak. Mereka sering terlihat seperti aplikasi yang tidak berbahaya - yang populer adalah kalkulator palsu, yang biasanya tidak dipikirkan orang dewasa dua kali. Terkadang, aplikasi ini memerlukan kode sandi untuk mendapatkan entri. Beberapa bahkan mengambil foto jika seseorang mencoba mencari tahu kombinasinya.

11. Roblox

Mirip Minecraft, Roblox merupakan open-world video game yang populer tak hanya untuk orang dewasa tapi juga anak berusia 5-12 tahun.

"Seperti halnya aplikasi lain yang memiliki konten buatan pengguna dan fitur obrolan dalam game, selalu ada kemungkinan anak-anak dapat menemukan konten yang tidak pantas saat bermain. Ini dapat mencakup kata-kata kotor, konten seksual, obat-obatan / alkohol, dan banyak lagi. Game itu sendiri mirip dengan video game arus utama, dengan simulasi kekerasan (pemain dapat membunuh dan dibunuh). Ada juga kemungkinan anak-anak berkirim pesan dengan orang dewasa yang berpotensi predator," jelas Bark.

12. Yarn

Yarn menyediakan cerita berdasarkan fake chats. Ada yang bertema horor, romantis, bahkan tema-tema lainnya yang tidak sesuai untuk anak-anak.

Kembali lagi, penting sekali bagi orangtua untuk melakukan pengawasan terhadap aplikasi apapun yang anak gunakan. Penting juga untuk membatasi screen time anak agar anak memiliki kegiatan lain selain berada di depan layar dan berkelana di dunia maya.



Simak Video "5 Aplikasi Berbahaya untuk Anak "
[Gambas:Video 20detik]
(ask/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT