Cerita Korban Penipuan di Lazada, Uang Jutaan Melayang

Cerita Korban Penipuan di Lazada, Uang Jutaan Melayang

Tim detikcom - detikInet
Jumat, 03 Jul 2020 17:01 WIB
Booking Online
Foto: Internet
Jakarta -

Kasus penipuan saat belanja online terjadi lagi. Kali ini dialami pengguna Lazada, uang jutaan rupiah pun melayang.

Kejadian tersebut dialami pasangan suami istri Steven dan Andrea. Lantaran baru menempati rumah baru, mereka ingin mengisi dengan perangkat rumah tangga.

Lantaran kerap di-bombardir iklan diskonan, keduanya pun memilih beli perangkat yang dibutuhkan di Lazada awal Mei lalu.

"Kita belanja banyak barang rumah tangga, salah satunya vacuum cleaner. Total belanja Rp 4,8 jutaan," cerita Andrea saat dihubungi detikINET.

Setelah proses membayar selesai, Steven mengaku ditelpon seseorang yang mengaku dari Lazada. Dia diminta untuk melakukan konfirmasi terkait pengiriman barang.

"Dia bilang karena produk diskon dibutuhkan konfirmasi lagi, benar atau tidak," kata Steven.

Penipuan lazadaBAP laporan kasus Steven. Foto: Istimewa

Dia kemudian dikirimkan link di bagian chat dengan penjual. Tanpa curiga, Steven mengklik link tersebut.

Tak berapa lama, sang penjual menginformasikan adanya pembatalan massal dari Lazada dan menanyakan soal OTP. Di sinilah kecurigaan Steven timbul, mekin kuat setelah melihat alasan pembatalan karena pembeli berubah pikiran dan ada permintaan refund ke nomor rekening yang tidak dikenal.

Steven pun langsung melapor ke Lazada setengah jam setelah transaksi. Sayangnya meski ditanggapi oleh bagian customer service dan dijanjikan investigasi, dua bulan berlalu tidak ada solusi.

"Kami malah mendapat email refund telah telah terjadi, tapi nggak tau ke rekening mana. Setidaknya dari sana kita bisa lacak agar pihak kepolisian mengungkap," ujar Steven kesal.

"Pas ditanya nomor rekening refund nggak pernah jawab. Malah dapat pesan kejadian ini menjadi pelajaran buat kami," timpal Andrea geram.

Akhirnya pasangan suami istri ini melaporkan kejadian ke pihak kepolisian. Keduanya berharap kasus penipuannya dapat diusut tuntas.

"Untuk berharap uang kembali sih masih fifty-fifty-kan. Saya sih berharapnya orang-orang lebih aware kalau belanja online di sini. Lazada pun jangan tutup mata dengan kasus seperti ini, karena complain kami selalu disepelein," tutur Andrea.