Rabu, 06 Nov 2019 14:35 WIB

BSSN: Keamanan Siber Indonesia Naik Peringkat

Aisyah Kamaliah - detikInet
Foto: Agus Tri Haryanto/detikINET Foto: Agus Tri Haryanto/detikINET
Jakarta - Dalam rangkaian acara tahunan Cyber Security Indonesia 2019, bersamaan dengan Fintech Show Indonesia, Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) mengumumkan telah berhasil meningkatkan peringkat keamanan siber di Indonesia.

"Adanya angka yang meningkat dari GCI (Global Cybersecurity Index), ini tidak terlepas dari dukungan pemangku kepentingan cyber nasional. Berdasarkan laporan, Indonesia naik peringkat dari 70 di 2017 menjadi ke-41 tahun 2018 dari 194 negara GCI 2018," jelas Kepala BSSN Letnan Jendral (Purn) Hinsa Siburian, di Jakarta, Rabu (6/11/2019).



Dari Laporan CGI 2018, Indonesia berada di urutan ke-4 dari negara ASEAN, posisi ke-9 dari Asia Pasifik, dan urutan ke-41 untuk negara secara global.

Hinsa mengatakan, hal ini dikarenakan Indonesia selalu berusaha untuk bekerja sama dengan pihak mana saja, negara mana saja, badan manapun, untuk kepentingan negara yang menguntungkan kedua belah pihak. Ia pun menjelaskan ada banyak penilaian yang diperhatikan untuk menilai GCI.

Saat diajak berdiskusi singkat selesai pembukaan acara Cyber Security Indonesia 2019 di JCC Senayan, Hinsa kembali menjelaskan upaya apa saja yang telah dilakukan pemerintah.

"Dulu kan kita belum ada badan siber, sekarang berdasarkan perpres kita punya Badan Siber dan Sandi Negara, itu jadi hitungan juga. Semua stakeholder yang ada meningkatkan peranan-peranannya," jelasnya kepada detikINET.



"Jadi ada aturan dan indeks yang dihitung sama mereka, akhirnya mereka bisa menentukan negara ini rangking-nya di nomor berapa dan ada yang harus dipenuhi. Infrastruktur kita perbaiki, peraturan kita perbaiki, kemudian literasi yang kita lakukan ke masyarakat semakin baik, itu semua yang menjadikan kita ukurannya lebih baik," tutupnya.

Simak Video "Kepala BSSN ke Warga Papua: Jangan Terpengaruh Hoax!"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)