BERITA TERBARU
Senin, 15 Mei 2017 09:35 WIB

WannaCry Mewabah, Microsoft Salahkan Pemerintah AS

Fino Yurio Kristo - detikInet
Laptop Microsoft. Foto: Drew Angerer/Getty Images Laptop Microsoft. Foto: Drew Angerer/Getty Images
Jakarta - Microsoft mengkritik pemerintah Amerika Serikat terkait penyebaran ransomeware WannaCrypt. Pemerintah AS dianggap menimbun banyak eksploitasi sistem komputer yang disembunyikan, termasuk WannaCrypt ini yang berhasil dicuri hacker.

Seperti diberitakan, WannaCrypt yang disebut juga WannaCry menginfeksi sedikitnya 200 ribu komputer di 150 negara. Penyerang mengunci komputer dan meminta tebusan bitcoin untuk membukanya.

Software WannaCrypt ini bisa menyebar otomatis melalui sistem file sharing di jaringan. Ia memanfaatkan celah keamanan di versi lama Windows dan dirancang oleh lembaga keamanan AS National Security Agency, sebelum jatuh ke kelompok hacker.

"Serangan ini adalah contoh lain mengapa menimbun celah keamanan oleh pemerintah adalah masalah. Kita sudah melihat celah keamanan yang disimpan CIA bocor di WikiLeaks dan sekarang dicuri dari NSA dan berdampak pada kustomer di seluruh dunia," sebut presiden Microsoft, Brad Smith.

"Berulang kali, eksploitasi oleh pemerintah bocor ke domain publik dan menimbulkan kerusakan luas," imbuhnya, seperti dikutip detikINET dari CNBC, Senin (15/5/2017).

Microsotft menegaskan bahwa patch untuk celah keamanan di Windows itu sudah dirilis awal tahun ini. Tapi banyak pihak tidak menambal komputer lama. Saat ini Microsoft berusaha membantu konsumen yang terdampak, meskipun mereka memakai Windows versi dulu.

Brad memperingatkan serangan yang mirip akan terjadi lagi kecuali pemerintah berhenti menimbun tool semacam itu. "Pemerintah harus menanggapi serangan ini sebagai wake up call. Mereka harus memperlakukan dunia siber dengan aturan yang sama dengan senjata di dunia nyata," ujarnya.

"Pemerintah harus mempertimbangkan kerusakan pada warga sipil. Inilah salah satu alasan kami menyarankan pemerintah melaporkan saja celah keamanan ke vendor ketimbang menimbun, menjual atau mengeksploitasinya," pungkas Brad. (fyk/fyk)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed
  • Unik, Ada Go-Jek Bentor di Gorontalo

    Unik, Ada Go-Jek Bentor di Gorontalo

    Minggu, 27 Mei 2018 20:10 WIB
    Go-Jek kini telah resmi hadir di Gorontalo. Kehadiran layanan ini melalui kemitraan dengan para pengemudi becak motor atau yang sering disebut dengan bentor.
  • Ada Jutaan Anak Muda yang Diblokir WhatsApp

    Ada Jutaan Anak Muda yang Diblokir WhatsApp

    Minggu, 27 Mei 2018 19:03 WIB
    Jutaan pengguna WhatsApp tak bisa menggunakan layanan chat milik Facebook tersebut. Kebijakan pemblokiran ini diberlakukan bagi pengguna di bawah 16 tahun.
  • Leica Tutup Riwayat Kamera Ikonik M7

    Leica Tutup Riwayat Kamera Ikonik M7

    Minggu, 27 Mei 2018 17:07 WIB
    Seri M bisa dibilang adalah lini kamera jagoan buatan Leica. Umurnya pun terbilang panjang, seperti seri M7, yang pertama dirilis pada 2002 silam.
  • Palapa Ring Paket Tengah Hampir Rampung

    Palapa Ring Paket Tengah Hampir Rampung

    Minggu, 27 Mei 2018 16:16 WIB
    Menteri Kominfo Rudiantara menargetkan penggelaran kabel serat optik untuk Palapa Ring paket tengah akan selesai pada Agustus dan bisa beroperasi September.
  • Bitcoin Masih Jadi Favorit Para Kriminal

    Bitcoin Masih Jadi Favorit Para Kriminal

    Minggu, 27 Mei 2018 15:10 WIB
    Bagi yang berinvestasi Bitcoin harus waspada. Mata uang digital paling populer ini ternyata masih jadi primadona para pelaku kejahatan siber di seluruh dunia.
  • Bapak Android Belum Mau Menyerah

    Bapak Android Belum Mau Menyerah

    Minggu, 27 Mei 2018 14:06 WIB
    Essential kini ada di ujung tanduk. Sebab, pengembangan ponsel baru di bawah naungan bapak Android terancam dibatalkan, bahkan sampai perusahaannya mau dijual.
  • Akses 4G XL Tembus 376 Kota/Kabupaten

    Akses 4G XL Tembus 376 Kota/Kabupaten

    Minggu, 27 Mei 2018 13:02 WIB
    Selain memperluas akses jaringan 4G, operator seluler XL Axiata yang identik dengan warna biru itu juga melakukan perluasan jaringan 4,5G di 100 kota/kabupaten.