10 Negara dengan Tingkat Kelahiran Rendah

10 Negara dengan Tingkat Kelahiran Rendah

ADVERTISEMENT

10 Negara dengan Tingkat Kelahiran Rendah

Rachmatunnisa - detikInet
Kamis, 26 Jan 2023 07:42 WIB
People walk with a child in a stroller at a public park in Beijing, Tuesday, Jan. 17, 2023. China has announced its first population decline in decades as what has been the worlds most populous nation ages and its birthrate plunges. (AP Photo/Mark Schiefelbein)
Foto: AP/Mark Schiefelbein
Jakarta -

Awal tahun ini, China untuk pertama kalinya mengalami penurunan populasi secara signifikan dalam 60 tahun. PBB memprediksi populasi China bisa menyusut hingga 109 juta pada tahun 2050, yaitu tiga kali lebih banyak dari perkiraan pada tahun 2019.

Dengan tingkat kelahiran yang menurun, China kini masuk dalam daftar negara yang berisiko menyimpan bom waktu demografis, mengingat populasi lansianya membesar, sementara angka populasi kaum mudanya melambat.

Berikut adalah negara-negara dengan tingkat kelahiran rendah, dikutip dari Euronews.

Taiwan

Taiwan mencatat rekor terendah angka kelahiran 165.249 pada tahun 2020. Tingkat kesuburan total (TFR) Taiwan hanya 1,07 anak per wanita. Ini adalah perubahan besar dan nyata dari tahun 1950-an ketika perempuan memiliki sekitar 7 anak.

Alasan utama rendahnya tingkat kesuburan adalah biaya hidup yang sangat tinggi, sehingga pengeluaran meningkat sementara upah tetap sama.

Pemerintah telah memberi insentif kepada warga untuk memiliki lebih banyak anak. Di Taiwan, warga negara menerima 2.500 NT per bulan per kelahiran (sekitar Rp 1,2 juta) hingga anak berusia lima tahun. Para ibu juga diberikan tunjangan dari biro tenaga kerja jika mereka bekerja atau melalui skema pensiun nasional.

Korea Selatan

Tingkat kesuburan Korea Selatan turun menjadi 0,84 pada tahun 2020, lebih rendah dari rekor tahun sebelumnya sebesar 0,92 per tahun. Ini juga merupakan tahun ketiga berturut-turut di mana tingkat kesuburan Korea Selatan tetap di bawah 1. Pendidikan yang mahal dan meroketnya harga rumah, terutama di ibu kota Seoul, telah memaksa banyak pasangan untuk menunda bahkan membatalkan rencana memiliki anak.

Pemerintah telah menghabiskan lebih dari 224 triliun won untuk mengatasi penurunan angka kelahiran sejak tahun 2006, termasuk penyediaan berbagai fasilitas seperti subsidi kelahiran bagi pasangan yang sudah menikah dan dukungan biaya perawatan.

Mulai tahun 2022, pemerintah Korea Selatan juga memberi dua juta won (sekitar Rp 24,2 juta) untuk setiap anak yang lahir. Keluarga pun akan menerima insentif sebesar 300.000 won (Rp 3,6 juta) sebulan hingga bayi berusia 1 tahun.

Singapura

Pandemi berdampak salah satunya membuat sebagian besar pasangan di Singapura menunda bahkan urung memiliki bayi. Pada tahun 2020, TFR negara itu turun ke level terendah dalam sejarah sebesar 1,1. Sebuah survei menunjukkan bahwa tiga dari 10 orang tidak tertarik untuk memiliki bayi. Alasan utamanya adalah ketidakpastian atas stabilitas keuangan dan masalah keamanan akibat virus.

Untuk mengatasi hal tersebut, Singapura mengumumkan akan menawarkan insentif kepada warga negara yang ingin memiliki bayi selama pandemi. Negara ini menawarkan hibah satu kali sebesar 2.892 dolar Singapura (Rp 33 jutaan) untuk membantu sebuah keluarga menanggung biaya membesarkan anak.

Untuk anak yang lahir antara 1 Oktober 2020 hingga 30 September 2022, mereka akan mendapat tambahan 'bonus' 7.330 dolar Singapura.

Hong Kong

Tingkat kesuburan Hong Kong termasuk yang terendah di dunia dengan 1,07 kelahiran per wanita. Situasi pandemi, membuat angka ini semakin turun. Dalam kurun waktu lima tahun terakhir, Hong Kong mengalami penurunan tahunan terbesarnya. Jumlah kelahiran Hong Kong turun 18,5% dari tahun sebelumnya di tahun 2022 menjadi 43.100.

Sebagian besar pasangan membatalkan atau menunda rencana untuk memiliki anak karena kekhawatiran akan kondisi keuangan dan kualitas perawatan kesehatan serta ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi. Kerusuhan politik tahun 2019 juga memperburuk kondisi ini.

Di Hong Kong, orang tua berhak atas tunjangan pajak anak hingga 120 ribu dolar Hong Kong (setara Rp 230 juta), sedangkan pendidikan pra-sekolah dasar sebagian besar gratis atau disubsidi.

Puerto Rico

Tingkat kesuburan negara pulau Karibia itu hanya 1,23 sehingga termasuk yang terendah di dunia. Kelahiran dari sekitar 5 anak di tahun 1950-an, kini menjadi kurang dari satu anak.

Populasi Puerto Riko telah turun dari 3,7 juta pada tahun 2010 menjadi 3,3 juta pada tahun 2020. Bencana alam seperti Badai Maria tahun 2017, yang menewaskan ribuan orang dan berdampak ekonomi yang sangat besar serta gempa tahun 2019, telah menyebabkan penurunan populasi yang sangat besar dan penurunan kesuburan.

Sejumlah besar orang juga telah meninggalkan Puerto Rico dan bermigrasi ke Amerika Serikat dan negara lain untuk mendapatkan peluang ekonomi yang lebih baik.

Selanjutnya: 5 negara lainnya dengan tingkat kelahiran rendah

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT