Bumi Dihantam Getaran Misterius, Ilmuwan Seluruh Dunia Penasaran

Bumi Dihantam Getaran Misterius, Ilmuwan Seluruh Dunia Penasaran

ADVERTISEMENT

Bumi Dihantam Getaran Misterius, Ilmuwan Seluruh Dunia Penasaran

Rachmatunnisa - detikInet
Selasa, 18 Okt 2022 05:40 WIB
Ilustrasi getaran hantam Bumi
Ilustrasi Bumi dihantam getaran misterius. Foto: India Today
Jakarta -

Bumi ternyata dihantam oleh denyutan luar biasa yang terjadi cukup lama pada Minggu (9/10) lalu. Masyarakat awam memang tidak tahu akan hal ini, karena memang tidak ada dampak mencolok yang terasa. Namun ilmuwan seluruh dunia dibuat penasaran dengan kejadian ini.

Getaran misterius berupa radiasi energi tinggi yang menyapu Bumi itu, kemungkinan berasal dari kelahiran lubang hitam dan disebut Gamma Ray Burst (GRB), berasal dari 1,9 miliar tahun yang lalu.

Ledakan itu terdeteksi selama hampir 10 jam, dan para astronom percaya bahwa ledakan itu lebih dekat dengan Bumi. Denyut misterius, yang bergerak dengan kecepatan cahaya, membutuhkan waktu 1,9 miliar tahun untuk mencapai Bumi dan berasal dari salah satu kelas ledakan paling kuat di alam semesta, yang termasuk di antara peristiwa paling terang yang diketahui.

Radiasi tinggi ini ditangkap oleh detektor di seluruh dunia ketika mereka tiba dan menyapu Tata Surya dengan kecepatan luar biasa. Detektor di atas Teleskop Luar Angkasa Fermi Gamma-ray NASA, Observatorium Neil Gehrels Swift, dan pesawat ruang angkasa Wind memperlihatkan adanya lonjakan tingkat energi secara tiba-tiba ketika para astronom melatih teleskop untuk mengambil tanda unik dari radiasi.

Para ilmuwan menamakannya GRB 221009A dan berasal dari arah konstelasi Sagitta, yang telah menempuh perjalanan sekitar 1,9 miliar tahun untuk mencapai Bumi.

NASA mengatakan bahwa ledakan tersebut memberikan kesempatan pengamatan perdana yang telah lama ditunggu-tunggu untuk hubungan antara dua eksperimen di Stasiun Luar Angkasa Internasional, teleskop sinar-X NICER dan detektor Jepang yang disebut Monitor of All-sky X-ray Image (MAXI).

Orbiting High-energy Monitor Alert Network (OHMAN) memungkinkan NICER dengan cepat berubah menjadi ledakan yang terdeteksi oleh MAXI.

"OHMAN memberikan peringatan otomatis yang memungkinkan NICER untuk menindaklanjuti dalam waktu tiga jam, segera setelah sumber terlihat oleh teleskop. Peluang di masa depan dapat menghasilkan waktu respons beberapa menit," kata Zaven Arzoumanian, pemimpin sains NICER, dikutip dari India Today.

"Ledakan ini jauh lebih dekat daripada GRB biasa, yang menarik karena memungkinkan kita mendeteksi banyak detail. Tapi itu juga salah satu ledakan paling energik dan bercahaya yang pernah terlihat terlepas dari jarak, membuatnya menjadi dua kali lipat menarik," kata Roberta Pillera, anggota Kolaborasi LAT Fermi yang memimpin komunikasi awal tentang ledakan dan seorang mahasiswa doktoral di Polytechnic University of Bari, Italia.

Ledakan tersebut menandai lahirnya lubang hitam yang terbentuk di jantung bintang masif yang runtuh karena beratnya sendiri. Radiasi adalah pancaran partikel yang bergerak mendekati kecepatan cahaya yang menembus bintang, memancarkan sinar-X dan sinar gamma saat mereka mengalir ke luar angkasa.

NASA dalam rilisnya mengatakan bahwa cahaya dari ledakan kuno ini membawa serta wawasan baru tentang kelahiran lubang hitam, perilaku dan interaksi materi yang mendekati kecepatan cahaya, kondisi di galaksi yang jauh, dan banyak lagi.

"GRB lain yang cerah ini mungkin tidak muncul selama beberapa dekade," kata NASA.



Simak Video "Gempa M 4,3 Guncang Garut, Terasa Hingga Bandung-Sumedang"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT