Ada 'Pabrik Berlian' di Perut Bumi Sejak Miliaran Tahun Lalu

ADVERTISEMENT

Ada 'Pabrik Berlian' di Perut Bumi Sejak Miliaran Tahun Lalu

Rachmatunnisa - detikInet
Jumat, 30 Sep 2022 05:40 WIB
berlian dunia
Ilustrasi berlian. Foto: Richest
Jakarta -

Perut Bumi menyimpan banyak misteri yang belum terpecahkan, termasuk salah satunya adalah 'pabrik berlian' yang diduga sudah ada sejak miliaran tahun lalu.

Untuk diketahui, karbon memainkan peran penting dalam proses geologi yang terjadi di interior Bumi. Sebagian besar karbon di planet kita ada di intinya. Namun apakah karbon inti dapat ditambahkan ke mantel Bumi atau tidak, belum diketahui secara pasti karena kurangnya pengetahuan tentang kemungkinan mekanisme transfer karbon di batas inti-mantel Bumi.

Dalam penelitian baru, tim ahli geosains yang dipimpin oleh Arizona State University dan Michigan State University melakukan eksperimen dengan mereproduksi kondisi tekanan dan suhu ekstrem dari batas inti-mantel.

Hasil mereka menunjukkan bahwa air dapat bereaksi dengan inti besi metalik dan membebaskan karbon sebagai berlian. Proses ini menunjukkan hubungan penting antara siklus air dan karbon di Bumi. Selain itu, hasil mereka memprediksi kemungkinan keberadaan berlian di beberapa wilayah mantel terdalam.

"Karbon adalah elemen penting bagi kehidupan dan memainkan peran penting dalam banyak proses geologis," kata Dr. Byeongkwan Ko, peneliti pascadoktoral di Michigan State University, dikutip dari Sci News.

"Penemuan baru mekanisme transfer karbon dari inti ke mantel akan menjelaskan pemahaman tentang siklus karbon di bagian dalam Bumi. Ini bahkan lebih menarik mengingat formasi berlian di batas inti-mantel mungkin telah berlangsung selama miliaran tahun sejak dimulainya subduksi di planet ini," urainya.

Dalam percobaan mereka, Dr. Ko dan rekannya mengompresi paduan besi-karbon dan air bersama-sama dengan tekanan dan suhu yang diharapkan pada batas inti-mantel Bumi, kemudian melelehkan paduan besi-karbon.

Mereka menemukan bahwa air dan logam bereaksi dan membuat oksida besi dan hidroksida besi, seperti yang terjadi dengan karat di permukaan Bumi. Namun, mereka menemukan bahwa untuk kondisi batas inti-mantel, karbon keluar dari paduan besi-logam cair dan membentuk berlian.

"Suhu di batas antara mantel silikat dan inti logam pada kedalaman 3.000 km mencapai sekitar 3.900 derajat Celcius, suhu yang cukup tinggi bagi sebagian besar mineral untuk kehilangan air yang ditangkap dalam struktur skala atomnya," kata Profesor Dan Shim, seorang peneliti di Arizona State University.

"Faktanya, suhunya cukup tinggi sehingga beberapa mineral harus meleleh pada kondisi seperti itu," tambahnya.

Karena karbon adalah elemen penyuka besi, karbon yang signifikan diperkirakan ada di inti, sedangkan mantel diperkirakan memiliki karbon yang relatif rendah. Namun, ahli geosains telah menemukan bahwa lebih banyak karbon ada di mantel daripada yang diperkirakan.

"Pada tekanan yang diharapkan untuk batas inti-mantel Bumi, paduan hidrogen dengan cairan logam besi tampaknya mengurangi kelarutan elemen ringan lainnya di inti," kata Profesor Shim.

Oleh karena itu, kelarutan karbon, yang kemungkinan ada di inti Bumi, berkurang secara lokal di mana hidrogen masuk ke inti dari mantel (melalui dehidrasi)

Nah, bentuk karbon yang stabil pada kondisi suhu-tekanan batas inti-mantel Bumi adalah berlian. "Jadi karbon yang keluar dari inti luar cair akan menjadi berlian ketika masuk ke dalam mantel," sebut Profesor Shim.

Studi saat ini menunjukkan bahwa karbon yang bocor dari inti ke dalam mantel oleh proses pembentukan berlian ini dapat memasok karbon yang cukup untuk menjelaskan jumlah karbon yang meningkat di dalam mantel.

Peneliti juga memprediksi bahwa struktur kaya intan dapat eksis di batas inti-mantel dan studi seismik mungkin mendeteksi strukturnya karena gelombang seismik harus bergerak sangat cepat untuk struktur tersebut.

"Alasan mengapa gelombang seismik harus menyebar sangat cepat melalui struktur kaya berlian di batas inti-mantel adalah karena berlian sangat tidak dapat dimampatkan dan kurang padat daripada bahan lain di batas inti-mantel," tutup Profesor Shim.



Simak Video "WN India Diduga Langgar Izin Tinggal, Ditangkap saat Jual-Beli Berlian"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fyk)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT