Keren! Teleskop James Webb Pertama Kalinya Perlihatkan Mars

ADVERTISEMENT

Keren! Teleskop James Webb Pertama Kalinya Perlihatkan Mars

Rachmatunnisa - detikInet
Rabu, 21 Sep 2022 11:20 WIB
Mars the red planet black background
Foto: Getty Images/iStockphoto/Martin Holverda
Jakarta -

Teleskop Luar Angkasa James Webb mencatat kemajuan luar biasa dengan mengintip alam semesta lebih jauh melintasi ruang dan waktu dibandingkan teleskop sebelumnya. Untuk pertama kalinya, Teleskop James Webb memperlihatkan wujud Mars.

Gambar yang ia hasilkan menunjukkan Mars dalam balutan cahaya yang sangat berbeda karena menggunakan inframerah. Foto Mars terbaru ini memberi kita informasi baru tentang Planet Merah yang tidak dapat kita lihat dengan mata telanjang.

Mengingat bahwa panas melepaskan cahaya inframerah (apa yang kita sebut radiasi termal), banyak informasi itu adalah tentang suhu Mars. Tetapi ada beberapa informasi menarik lainnya yang dapat

Dikutip dari Science Alert, ini adalah teleskop paling kuat yang pernah diluncurkan ke luar angkasa, dirancang agar cukup sensitif untuk mendeteksi cahaya yang sangat redup dari objek terjauh di Alam Semesta.

Karenanya, dibandingkan dengan foto-foto Mars yang pernah diambil teleskop lain, gambar Mars hasil bidikan Teleskop Luar Angkasa James Webb tampak "berkobar" seperti tungku api.

Untuk menghindari saturasi berlebih yang biasanya dihasilkan dari kecerahan ini, para ilmuwan yang melakukan pengamatan dan pemrosesan data harus menggunakan teknik khusus untuk mengimbanginya. Waktu eksposur sangat singkat, dan analisis data disesuaikan.

Mars Teleskop James Webb(Kiri) Mars yang disimulasikan menunjukkan fitur yang terlihat oleh teleskop: di kanan atas, gambar pada 2,1 mikron menunjukkan fitur permukaan seperti kawah dan debu. Di kanan bawah, gambar 4,3 mikron menunjukkan peta panas atmosfer Mars, yang dihangatkan oleh Matahari. (NASA, ESA, CSA, STScI, Mars JWST/GTO tim)Foto: NASA, ESA, CSA, STScI, Mars JWST/GTO

Hasilnya ternyata sepadan. Peta sisi Mars yang dilihat oleh teleskop dalam dua panjang gelombang cahaya inframerah. Pada 2,1 mikron, gambar didominasi oleh sinar Matahari yang terpantul dari permukaan Mars. Jadi apa yang kita lihat sangat mirip dengan apa yang mungkin kita lihat dalam panjang gelombang optik.

Pada 4,3 mikron, gambar didominasi oleh radiasi termal dari atmosfer Mars, paling terang di mana Matahari hampir sejajar dengan planet. Area ini umumnya tempat di mana atmosfer planet paling hangat.

Tapi panas bukan satu-satunya sumber cahaya inframerah pada panjang gelombang ini. Sebuah noda gelap dapat dilihat ke arah kanan bawah daerah paling terang dalam panjang gelombang ini yang sebenarnya dihasilkan oleh fitur di permukaan Mars.

Ini adalah cekungan dampak besar yang disebut Hellas Planitia, salah satu kawah terbesar di Mars, dan seluruh Tata Surya. Atmosfer di Mars 96% terdiri dari karbon dioksida yang menyerap cahaya. Atmosfer ini cukup tebal di atas Hellas Planitia sehingga memiliki efek yang dapat diamati dalam panjang gelombang inframerah.

Mars Teleskop James WebbSpektrum yang diperoleh Teleskop James Webb, menunjukkan sidik jari kimia CO, CO2 dan H20. Foto: NASA, ESA, CSA, STScI, Mars JWST/GTO

"Ini sebenarnya bukan efek termal di Hellas," kata astronom Geronimo Villanueva dari Goddard Space Flight Center NASA, yang merancang pengamatan.

"Cekungan Hellas adalah ketinggian yang lebih rendah, dan dengan demikian mengalami tekanan udara yang lebih tinggi. Tekanan yang lebih tinggi itu mengarah pada penekanan emisi termal pada rentang panjang gelombang tertentu [4.1-4,4 mikron] karena efek yang disebut perluasan tekanan. Ini akan sangat menarik untuk memisahkan efek bersaing ini dalam data," jelasnya.

Dia mengacu pada spektrum inframerah dekat Mars, yang menunjukkan rincian komposisi atmosfer dan permukaan planet yang lebih halus dan lebih rinci, karena panjang gelombang tertentu diredam atau diperkuat oleh penyerapan dan emisi kembali cahaya oleh molekul tertentu.

Sejauh ini, para ilmuwan dengan mudah dapat mengidentifikasi karbon dioksida, karbon monoksida, dan air di atmosfer Mars. Namun, analisis sedang berlangsung, dan kita tidak akan tahu detail apa yang diungkapkan data baru ini sampai tim siap untuk merilis temuan mereka.



Simak Video "Teleskop James Webb Rilis Foto Aurora di Jupiter"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT