Piramida Terbukti Bukan Dibangun Alien, Rahasianya Ada di Sungai Nil

ADVERTISEMENT

Piramida Terbukti Bukan Dibangun Alien, Rahasianya Ada di Sungai Nil

Rachmatunnisa - detikInet
Jumat, 09 Sep 2022 07:45 WIB
Piramida Agung Giza
Foto: Universe Today
Jakarta -

Beberapa teori konspirasi tentang Piramida menyebut bangunan itu diciptakan alien karena tingkat kerumitan konstruksinya dianggap terlalu canggih untuk manusia pada masa itu. Ada bukti baru bahwa Piramida sama sekali tidak ada campur tangan alien.

Penemuan cabang Sungai Khufu, cabang Sungai Nil, yang mungkin mengalir di sebelah lokasi, diyakini membantu mengangkut batu untuk konstruksi Piramida. Para peneliti percaya, sungai yang mengalir tepat di dekat Piramida Agung Giza memudahkan batu-batu besar diangkut ke lokasi. Ini memungkinkan terwujudnya pembangunan struktur buatan manusia tertinggi di dunia selama sekitar 4.000 tahun.

Sekelompok peneliti dari Prancis, China, dan Mesir berkolaborasi dalam sebuah proyek untuk melacak butiran serbuk sari yang membatu dalam sedimen di sekitar Giza, untuk merekonstruksi kemungkinan jalur air, cabang Sungai Nil, membantu para pekerja membuat Kompleks Piramida Giza.

"Analisis paleoekologi telah membantu merekonstruksi sejarah aliran Sungai Nil selama 8.000 tahun di daerah ini, menunjukkan bahwa bentang air sebelumnya dan permukaan sungai yang lebih tinggi sekitar 4.500 tahun yang lalu memfasilitasi pembangunan Kompleks Piramida Giza," tulis mereka di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

"Piramida Giza awalnya mengabaikan cabang Sungai Nil yang sudah tidak berfungsi," kata mereka seperti dikutip dari Popular Mechanics, Jumat (9/9/2022).

Tim mengatakan cabang Sungai Khufu dari Sungai Nil memungkinkan navigasi ke kompleks Pelabuhan Piramida, tetapi sejarah lingkungannya yang tepat masih belum jelas.

Jadi, untuk mengetahuinya, kelompok tersebut mengandalkan pola vegetasi yang diturunkan dari serbuk sari untuk merekonstruksi variasi fluvial di dataran banjir Giza.

"Setelah tingkat tegakan tinggi bersamaan dengan Periode Lembab Afrika, hasil kami menunjukkan bahwa bentangan air Giza merespons aridifikasi bertahap yang didorong oleh insolasi di Afrika Timur, dengan tingkat Nil terendah yang tercatat pada akhir Periode Dinasti," jelas mereka.

Dengan Sungai Nil lebih dari 6 km jauhnya dari Giza sekarang, jaraknya mungkin jauh lebih dekat selama pembangunan Piramida. Tim menyimpulkan, cabang Khufu tetap berada pada ketinggian air yang tinggi selama pemerintahan Raja Khufu, Khafre, dan Menkaure. Raja-raja tersebut memfasilitasi transportasi bahan bangunan ke Kompleks Piramida Giza.

Para peneliti menggali butiran serbuk sari fosil yang terperangkap di sedimen dan lapisan batuan di daerah itu. Data menunjukkan, rumput berbunga ditemukan di dekat lokasi. Ada rumput yang sama yang masih melapisi Sungai Nil, dan bukti tambahan tanaman rawa, jenis tanaman yang membutuhkan waktu untuk berkembang di sekitar tepi badan air.

Temuan ini menyebabkan para peneliti menentukan bahwa aliran air di dekat Giza adalah salah satu sumber kehidupan, sampai daerah tersebut mulai mengering di era setelah pembangunan Piramida. Studi tambahan dari tulang dan gigi juga menguatkan waktu aridifikasi Mesir.



Simak Video "Ini Alasan Mengapa UFO Disebut Kendaraan Alien"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT