Kawah Dasar Laut Misterius Diduga Terkait Punahnya Dinosaurus

ADVERTISEMENT

Kawah Dasar Laut Misterius Diduga Terkait Punahnya Dinosaurus

Rachmatunnisa - detikInet
Jumat, 19 Agu 2022 22:20 WIB
Dinosaurus tetap ada dan hidup berdampingan dengan manusia jika asteroid tak menghantam bumi?
Kawah Dasar Laut Diduga Berkaitan dengan Asteroid Pembunuh Dinosaurus. Foto: BBC Karangan Khas
Jakarta -

Sebuah kawah di lepas pantai barat Afrika kemungkinan berasal dari dampak asteroid sekitar Kawah Chicxulub yang jauh lebih besar. Asteroid raksasa yang membentuk Kawah Chicxulub adalah penyebab kepunahan dinosaurus.

Para ilmuwan yang membuat penemuan itu mengakui bahwa diperlukan konfirmasi lebih lanjut. Namun penemuan ini meningkatkan kemungkinan adanya serangan ganda, yang disebabkan oleh asteroid yang sebelumnya telah terbelah.

Kurang dari 10% kawah tumbukan yang kita ketahui berada di dasar laut. Studi refleksi seismik dari lantai Atlantik mengambil struktur setidaknya 8,5 kilometer yang terkubur di bawah 300-400 meter sedimen.

Dalam jurnal Science Advances, para penemu kawah menyatakan bahwa kawah tersebut merupakan kawah tumbukan yang berumur jutaan tahun dan berasal dari akhir Zaman Kapur.

Kawah baru ini terletak di Dataran Tinggi Guinea, dan dinamai Nadir sama seperti nama gunung bawah laut yang terletak di 100 kilometer ke selatan.

Tidak semua kawah berasal dari dampak dari luar angkasa. Namun, penulis menunjukkan lokasi Nadir, puncak pusat dan rasio ukuranya tidak konsisten dengan penjelasan alternatif seperti runtuhnya gunung berapi atau penarikan garam.

Akibatnya, mereka berpendapat penjelasan yang paling mungkin adalah asteroid (atau mungkin komet) berukuran sekitar 400 meter mendarat di kedalaman 800 meter.

Kita tahu Bumi mengalami dampak sebesar ini lebih dari sekali setiap juta tahun, tetapi waktunya sangat tepat. Kedalaman sedimen menempatkan umurnya sangat dekat dengan Kawah Chicxulub.

Menariknya, penemuan itu dilakukan hampir secara kebetulan. Dr Uisdean Nicholson dari University of Heriot-Watt sedang melakukan proyek penelitian tentang penyebaran dasar laut ketika dia melihat sesuatu yang aneh.

"Saya telah menafsirkan banyak data seismik di masa saya, tetapi belum pernah melihat yang seperti ini. Alih-alih urutan sedimen datar yang saya perkirakan di dataran tinggi, saya menemukan depresi 8,5 kilometer di bawah dasar laut, dengan karakteristik yang sangat tidak biasa," kata Nicolson seperti dikutip dari IFL Science.

Pengeboran di situs tersebut dapat menjawab pertanyaan apakah Nadir adalah kawah tumbukan, dan menambah ketepatan penanggalannya. Sementara itu, penulis membahas implikasi jika penilaian mereka benar.

"Benturan akan menimbulkan tsunami setinggi lebih dari 3.000 kaki, serta gempa bumi dengan kekuatan lebih dari 6,5 SR," kata Dr Veronica Bray dari University of Arizona dalam sebuah pernyataan.

Para penulis mengakui bahwa ada kemungkinan kedua dampak tersebut adalah kebetulan belaka, objek yang tidak berhubungan saling bertabrakan cukup dekat pada waktunya sehingga kita tidak dapat memisahkannya.

Atau, bagaimanapun, kita mungkin telah ditabrak oleh asteroid biner, mungkin terbentuk melalui tabrakan sebelumnya dengan objek yang lebih kecil atau ketika pertemuan dekat dengan gravitasi planet membelahnya menjadi dua.

Asteroid seperti itu umum di ruang angkasa, tetapi makalah itu mencatat hanya 2-4% kawah tumbukan yang diketahui adalah struktur biner.

Skenario yang lebih kompleks adalah beberapa peristiwa besar di sabuk asteroid yang mempengaruhi banyak batuan luar angkasa sehingga banyak dari mereka meninggalkan orbit yang stabil dan memasuki Tata Surya bagian dalam.

Sebagian besar dari mereka akan berakhir dengan menabrak Matahari atau planet bagian dalam jika jumlahnya cukup. Kita mungkin memperkirakan beberapa akan menabrak Bumi selama lebih dari satu juta tahun atau lebih.

"Jika kita telah menemukan satu 'saudara' untuk Chicxulub, itu akan membuka pertanyaan: apakah ada yang lain?," kata Bray.



Simak Video "Pesawat NASA Sukses Tabrak Asteroid Dimorphos"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fyk)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT