Tikus Purba Terbesar di Dunia Ternyata Tak Sebesar yang Kita Kira

ADVERTISEMENT

Tikus Purba Terbesar di Dunia Ternyata Tak Sebesar yang Kita Kira

Rachmatunnisa - detikInet
Kamis, 16 Jun 2022 08:15 WIB
Jorok! Tikus Hingga Saus Bekas yang Dipakai Lagi Ditemukan di Restoran
Tikus Purba Terbesar di Dunia Ternyata Tak Sebesar yang Kita Kira. Foto: iStock
Jakarta -

Sebuah studi baru menemukan bahwa hewan pengerat purba, yang sebelumnya diperkirakan seukuran bison, nyatanya lebih mirip seukuran kuda poni modern.

Hewan pengerat modern memiliki berbagai ukuran mulai dari tikus kerdil dengan berat kurang dari satu ons hingga kapibara kekar yang berbobot 80 kg. Tetapi bahkan kapibara terbesar pun tampak "kerdil" jika dibandingkan dengan beberapa hewan pengerat prasejarah yang menyerupai persilangan antara kapibara berukuran besar dan kuda nil berbulu.

Ahli paleontologi memperkirakan bahwa satu spesies Phoberomys pattersoni, mungkin memiliki berat sekitar 500 kg, sedangkan Josephoartigasia monesi diyakini berbobot Rp 900 kg dan sebesar bison. Tapi prediksi ukuran ini telah lama memicu perdebatan.

"Orang-orang mengatakan hewan pengerat ini seukuran bison, tetapi tidak ada yang memiliki metode yang dapat dengan yakin menentukan ukuran ini," kata Russell Engelman, ahli paleontologi yang mengejar gelar Ph.D. dari University of Case Western Reserve, dikutip dari New York Times.

Karena hal itu, Engelman mengusulkan metode baru untuk secara akurat menggambarkan dimensi hewan pengerat dengan ukuran yang tidak biasa ini.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pekan ini di jurnal Royal Society Open Science, ia mengecilkan ukuran hewan dengan membandingkan sendi di belakang tengkorak Phoberomys, Josephoartigasia dan hewan pengerat prasejarah lainnya dengan mamalia modern yang besar, bukan kerabat mereka yang berukuran kecil.

Antara dua juta hingga delapan juta tahun yang lalu, hewan pengerat raksasa seperti Phoberomys dan Josephoartigasia menghuni lahan basah Amerika Selatan.

Menurut Ernesto Blanco, ahli paleontologi di Universidad de la Rep├║blica di Uruguay yang menemukan tengkorak Josephoartigasia pada tahun 2008, hewan pengerat raksasa ini memiliki gigitan kuat yang dapat menghasilkan kekuatan tiga kali lipat dari gigitan harimau modern, berpotensi melindungi mereka dari pemangsa seperti teror burung dan marsupial bertaring tajam. Sebagian besar pemahaman kita tentang hewan pengerat ini terkait dengan ukurannya.

"Ukuran tubuh adalah ciri utama mamalia karena segala sesuatu yang tidak dapat Anda ukur secara fisik dalam fosil seperti ekologi dan fisiologi berkorelasi dengan ukuran tubuh," kata Virginie Millien, ahli zoologi di McGill University yang mempelajari ukuran tubuh hewan pengerat dan tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Pada tahun 2010, Dr. Millien menggunakan fosil tulang paha untuk memperkirakan bahwa Phoberomys seukuran kijang besar. Mengukur secara akurat hewan pengerat raksasa ini terbukti sulit. Salah satu alasannya adalah kurangnya fosil.

Sementara ahli paleontologi telah menemukan tulang kaki dan bagian lain dari kerangka Phoberomys, Josephoartigasia hanya diketahui dari satu tengkorak. Tanpa bukti fosil, para peneliti sering mengandalkan anatomi kerabat terdekat hewan yang telah punah.

Namun, ciri-ciri seperti tengkorak memanjang Josephoartigasia dan tulang paha besar Phoberomys tidak ditemukan pada hewan pengerat hidup. Dengan demikian, hanya meningkatkan ukuran kapibara gagal untuk membuat perkiraan anatomi yang akurat, dan dapat menghasilkan ukuran terdistorsi mirip.

Jadi, Engelman beralih ke kondilus oksipital, sendi yang membantu menghubungkan tengkorak hewan dengan tulang belakangnya. Ukuran sendi ini sedikit bervariasi di semua mamalia untuk memastikan tengkorak dan tulang belakang tetap terpasang dengan aman, menjadikannya penentu arah untuk membandingkan spesies yang berbeda.

"Biasanya ahli paleontologi mencari ciri-ciri yang berbeda di antara hewan. Tetapi ketika Anda melihat ukuran tubuh, Anda ingin mengetahui bagian yang paling sedikit berubah," ujarnya.

Baru-baru ini, Engelman mengukur lebar sambungan pada lebih dari 400 spesies mamalia, termasuk tikus dan gajah Afrika. Dia menemukan bahwa lebar kondilus oksipital adalah prediktor akurat dari dimensi mereka. Karena lebar sambungan ini serupa pada mamalia dengan ukuran tertentu, ia dapat membandingkan ukuran sambungan tikus prasejarah dengan mamalia besar lainnya tanpa harus memperkirakan.

Ini membuat perkiraan Engelman mengalami penurunan ukuran secara drastis: Phoberomys maksimal di bawah 204 kg, dan Josephoartigasia memiliki berat sekitar 453 kg, lebih mirip ukuran kuda poni ketimbang bison.

"Jika saya membuat setiap asumsi yang masuk akal yang membuat massa lebih tinggi, saya masih tidak bisa membuat mereka sebesar yang dikatakan orang-orang. Bahkan asumsi yang tidak masuk akal tidak bisa membuat mereka sebesar itu," ujarnya.

Engelman juga percaya bahwa penurunan otot ini dapat meningkatkan otak hewan pengerat ini, yang sangat kecil untuk ukuran yang mereka rasakan. Sementara itu, Dr. Blanco percaya angka-angka ini lebih realistis daripada perkiraan sebelumnya. Namun dia meyakini diperlukan lebih banyak bukti fosil sebelum memastikan seberapa besar hewan pengerat terbesar itu tumbuh.



Simak Video "Fosil Hewan Purba Ratusan Ribu Tahun Ditemukan di Blora"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/afr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT