Waduh, Salju Antartika Dipenuhi Polusi Karbon Hitam Gara-gara Turis

Waduh, Salju Antartika Dipenuhi Polusi Karbon Hitam Gara-gara Turis

Rachmatunnisa - detikInet
Jumat, 01 Apr 2022 07:14 WIB
Pesawat Airbus A340 Hi Fly di Antartika
Foto: Hi Fly/CNN
Jakarta -

Salju Antartika yang dulu murni dan berwarna putih bersih kini menjadi makin tercemar oleh karbon hitam kotor dari mesin kapal wisata. Ramainya turis yang berwisata ke wilayah ini, telah merusak lingkungan.

Menurut sebuah studi baru di jurnal Nature Communications, sebuah tim ilmuwan internasional baru-baru ini mencari tahu tingkat karbon hitam atau jelaga yang dihasilkan melalui pembakaran bahan bakar fosil di 28 lokasi di jalur sepanjang 2.000 kilometer ujung utara Antartika hingga Pegunungan Ellsworth selatan.

Temuan mereka menunjukkan bahwa tingkat karbon hitam secara signifikan lebih tinggi ditemukan di salju di sekitar fasilitas penelitian dan lokasi pendaratan turis.

Gelapnya warna salju, pada akhirnya membuatnya menyerap lebih banyak cahaya Matahari sehingga menjadi lebih rentan terhadap pencairan. Fenomena ini disebut sebagai efek albedo.

Perubahannya mungkin tidak terlihat dengan mata telanjang, tetapi penggelapan salju yang lembut dapat berujung pada beberapa dampak signifikan.

Tim memperkirakan bahwa karbon hitam menghasilkan 23 milimeter ekstra pencairan salju yang setara setiap musim panas, setiap pengunjung bertanggung jawab atas pencairan sekitar 83 ton salju.

"Beban deposisi BC (karbon hitam) bervariasi secara geografis, tetapi kami memperkirakan bahwa pencairan salju dini karena jejak pariwisata berada di urutan lusinan hingga ratusan ton per pengunjung," tulis studi tersebut.

Dalam beberapa dekade berlalu, Antartika adalah rumah bagi sedikit lebih dari penguin dan beberapa pos penelitian ilmiah. Tetapi benua itu mengalami peningkatan jumlah aktivitas manusia. Sekitar 74 ribu wisatawan mengunjungi Antartika pada musim 2019-2020, angka yang naik 32 persen dari musim 2018-2019 dan lebih dari dua kali lipat total satu dekade lalu.

Sebagian besar simpanan karbon hitam berasal dari emisi dari kapal yang menghabiskan bahan bakar fosil, yang merupakan cara sebagian besar wisatawan mengunjungi Antartika.

Sesuai penelitian, International Association of Antarctica Tour Operators memiliki 54 armada kapal yang terus bertambah, termasuk enam kapal pesiar besar, dan melakukan lebih dari 375 keberangkatan pada musim 2019-2020.

Gagasan mengunjungi Antartika sebagai turis mungkin menggoda. Para peneliti berpendapat bahwa temuan mereka menunjukkan kita perlu secara serius mempertimbangkan kembali hubungan kita dengan Antartika.

Selain mendorong transisi yang lebih cepat untuk membersihkan kapal bahan bakar dan hibrida atau listrik, penulis penelitian juga meyakini perlu ada batasan yang lebih ketat terkait jumlah wisatawan yang diizinkan datang ke Antartika setiap tahun.

Diperkirakan bahwa jejak karbon hitam per turis sebenarnya lebih besar satu dekade lalu, sebelum adanya larangan penggunaan bahan bakar berat di daerah tersebut dan langkah-langkah lain untuk membersihkan kapal Antartika. Namun, masih banyak yang harus dilakukan. Jika tidak, masa depan benua terdingin, berangin, dan terkering di Bumi ini tidak akan indah.



Simak Video "Peneliti Temukan Bakteri Gen Antibiotik Alami di Antartika"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/afr)