Ini Efek Samping Vaksin Pfizer Dosis 1

Ini Efek Samping Vaksin Pfizer Dosis 1

ADVERTISEMENT

Ini Efek Samping Vaksin Pfizer Dosis 1

Josina - detikInet
Rabu, 12 Jan 2022 17:31 WIB
An Israeli medical worker poses with a vial of the Pfizer-BioNTech COVID-19 vaccine at the Sheba Medical Center in Ramat Gan, Israel, where people are receiving a fourth dose Friday, Dec. 31, 2021. (AP Photo/Tsafrir Abayov)
Foto: AP/Tsafrir Abayov
Jakarta -

Vaksin Pfizer termasuk salah satu vaksin COVID-19 yang paling banyak dicari, antara lain karena efek sampingnya dinilai ringan. Jenis vaksin berbasis mRNA dari Amerika Serikat ini mendapatkan izin penggunaan darurat atau emergency use of authorization (EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM RI).

Vaksin Pfizer diketahui memiliki persentase efikasi yang tinggi, untuk usia 16 tahun ke atas sebesar 95,5% dan remaja 12-15 tahun bisa mencapai 100%.

Walaupun secara umum keamanan Vaksin Pfizer dapat ditoleransi pada semua kelompok usia, tetap didapati beberapa laporan Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI).

Yang terbaru, BPOM menerbitkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) terhadap lima jenis vaksin Covid-19 sebagai vaksin dosis ketiga atau vaksin booster pada Senin (10/1). Salah satunya yakni vaksin Pfizer.

Sebenarnya, apa saja efek samping vaksin Pfizer yang diketahui sejauh ini? Berikut rangkumannya:

1. Menurut Komnas KIPI

Berbicara dalam webinar Tim Mitigasi IDI, 17 Oktober 2021 silam, Sekretaris Komnas KIPI Julitasari mengungkap efek samping vaksin Pfizer bervariasi berdasarkan usia. Berikut temuannya:

Efek Lokal

  • Usia 12-15 Tahun
  • Sakit di tempat suntikan: 5%
  • Bengkak: 4,9%
  • Kemerahan: 78,9%

Usia 18-55 tahun

  • Sakit di tempat suntikan: 77,8%
  • Bengkak: 6,3%
  • Kemerahan: 5,9%

Usia di atas 55 tahun

  • Sakit di tempat suntikan: 66,1%
  • Bengkak: 7,5%
  • Kemerahan: 7,2%
  • Efek Sistemik

Usia 12-15 tahun

  • Fatigue/lelah: 66,2%
  • Sakit kepala: 64,5%
  • Nyeri otot: 32,4%
  • Menggigil: 41,5%
  • Diare: 5,9%
  • Nyeri sendi: 15,8%
  • Demam: 19,6%
  • Muntah: 2,6%

Usia 18-55 tahun

  • Fatigue/lelah: 59,4%
  • Sakit kepala: 51,7%
  • Nyeri otot: 37,3%
  • Menggigil: 35,1%
  • Diare: 10,4%
  • Nyeri sendi: 21,9%
  • Demam: 15,8%
  • Muntah: 1,9%

Usia di atas 55 tahun

  • Fatigue/lelah: 50,5%
  • Sakit kepala: 29%
  • Nyeri otot: 28,7%
  • Menggigil: 22,7%
  • Diare: 8,3%
  • Nyeri sendi: 18,9%
  • Demam: 10,9%
  • Muntah: 0,7%

Halaman selanjutnya: Efek samping menurut ITAGI dan BPOM >>>

2. Menurut ITAGI

Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) sebagai lembaga independen yang terdiri dari para ahli, menyampaikan beberapa efek samping Vaksin Pfizer yang dapat terjadi:

  • Reaksi lokal (di tempat suntikan)
  • Sakit atau nyeri
  • Bengkak
  • Kemerahan
  • Reaksi sistemik
  • Kelelahan/fatigue
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Menggigil
  • Diare
  • Nyeri sendi
  • Demam
  • Muntah

3. Menurut BPOM

Dalam konferensi pers penerbitan emergency use of authorization (EUA) untuk vaksin Pfizer pada 15 Juli 2021, Kepala Badan POM RI, Penny K. Lukito menyebut keamanan vaksin Prizer umumnya dapat ditoleransi pada semua kelompok usia. Beberapa kemungkinan efek samping yang terungkap dalam uji klinis:

  • Nyeri pada tempat suntikan
  • Kelelahan
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Menggigil
  • Nyeri sendi
  • Demam

(jsn/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT