95% Laut Bakal 'Hilang' Pada Tahun 2100

95% Laut Bakal 'Hilang' Pada Tahun 2100

Rachmatunnisa - detikInet
Minggu, 29 Agu 2021 17:25 WIB
Ilustrasi Laut Jawa, Laut Jawa, Ilustrasi Pulau Jawa, Pulau Jawa
Perubahan Iklim Diprediksi
Jakarta -

Menurut penelitian terbaru, hingga 95% permukaan laut di Bumi akan berubah akhir abad ini, kecuali jika manusia mau berubah dengan mengurangi emisi karbon.

Dikutip dari Nature World News, sebagian besar kehidupan laut didukung oleh iklim permukaan laut yang dicirikan oleh suhu air permukaan, keasaman, dan konsentrasi mineral aragonit yang dibutuhkan banyak makhluk laut untuk membuat tulang dan cangkang.

Namun, dengan tingkat CO2 di atmosfer yang meningkat pada tingkat yang tidak terlihat dalam setidaknya tiga juta tahun, ada kekhawatiran bahwa suhu permukaan laut mungkin menjadi kurang ramah bagi spesies yang hidup di sana.

Dampak Polusi Karbon di Laut

Para peneliti di AS meneliti dampak polusi karbon di permukaan laut sejak pertengahan abad kedelapan belas. Mereka juga meramalkan bagaimana emisi akan mempengaruhi dunia pada tahun 2100.

Mereka melakukannya dengan mensimulasikan kondisi laut di seluruh dunia selama tiga periode waktu: awal abad kesembilan belas (1795-1834), akhir abad kedua puluh (1965-2004), dan akhir abad kedua puluh satu (2005-sekarang).

Model simulasi kemudian dimasukkan melalui langkah mereka dalam dua skenario emisi yang berbeda. Yang pertama, dijuluki RCP4.5, memprediksi puncak emisi gas rumah kaca pada tahun 2050, diikuti oleh penurunan bertahap selama sisa abad ini.

Skenario kedua, RCP8.5, adalah skenario di mana emisi terus meningkat selama 80 tahun ke depan. Para peneliti menemukan bahwa di bawah skenario RCP4.5, 36% dari kondisi permukaan laut yang ada sepanjang abad kedua puluh diperkirakan akan lenyap pada tahun 2100.

Persentase ini naik menjadi 95% di bawah skenario emisi tinggi. Para peneliti juga menemukan bahwa, sementara iklim permukaan laut menunjukkan perubahan minimal selama abad kedua puluh, hingga 82% permukaan laut mungkin mengalami iklim yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah ketika menginjak tahun 2100.

Tidak Layak Huni

Laut yang lebih panas, lebih asam, dan memiliki lebih sedikit mineral, tidak layak huni bagi kehidupan laut untuk berkembang. Menurut penulis utama penelitian Katie Lotterhos dari Pusat Ilmu Kelautan University of Northeastern, perubahan komposisi laut sebagai akibat dari polusi karbon kemungkinan akan mempengaruhi semua spesies permukaan laut.

Sementara spesies permukaan telah mampu bermigrasi untuk melarikan diri dari daerah hangat atau asam yang tidak normal di lautan di masa lalu, penelitian ini menunjukkan bahwa pemanasan dan pengasaman yang hampir seragam membuat kondisi lingkungan yang membatasi pilihan mereka bermigrasi.

"Banyak hewan laut telah mengubah jangkauan mereka sebagai akibat dari air yang lebih hangat. Dalam beberapa dekade mendatang, komunitas spesies yang ditemukan di satu wilayah akan terus bergerak dan berubah dengan cepat," kata Lotterhos.

Dia menyatakan bahwa pemerintah harus mengawasi perubahan perilaku spesies permukaan laut di masa depan. Namun, pada akhirnya, emisi yang menyebabkan pemanasan global dan pengasaman harus dihentikan.

"Pada tahun 2100, iklim yang unik dan menghilang di permukaan laut akan terjadi di seluruh planet ini tanpa mitigasi (emisi)," kata Lotterhos.



Simak Video "Saksi Mata Kehancuran di California Usai Diterjang Kebakaran Hutan"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/asj)