Peneliti Temukan 'Antibodi Super' Bisa Lawan Berbagai Varian Virus Corona

Peneliti Temukan 'Antibodi Super' Bisa Lawan Berbagai Varian Virus Corona

Adi Fida Rahman - detikInet
Kamis, 15 Jul 2021 06:58 WIB
Antibodi (biru muda) mengerumuni partikel SARS-CoV-2.
Antibodi (biru muda) mengerumuni partikel SARS-CoV-2. Foto: dok Design Cells/SPL
Jakarta -

Para ilmuwan telah menemukan antibodi yang dapat melawan tidak hanya berbagai varian SARS-CoV-2, tetapi juga virus corona yang terkait erat. Penemuan ini dapat membantu dalam mengembangkan perawatan dan vaksin yang luas.

Tyler Starr, seorang ahli biokimia di Fred Hutchinson Cancer Research Center di Seattle, Washington, dan rekan penulisnya menjelaskan masalah yang dihadapi antibodi dalam menghadapi COVID-19. Beberapa varian SARS-CoV-2 telah melakukan mutasi yang memungkinkan virus lolos dari genggaman antibodi.

Para peneliti memeriksa 12 antibodi yang diisolasi dari orang yang telah pulih dari COVID-19 oleh Vir Biotechnology, sebuah perusahaan yang berbasis di San Francisco, California, yang terlibat dalam penelitian tersebut. Antibodi tersebut menempel pada fragmen protein virus yang mengikat reseptor pada sel manusia. Banyak terapi antibodi untuk infeksi SARS-CoV-2 mengambil fragmen protein yang sama, yang disebut domain pengikatan reseptor.

Para peneliti menyusun daftar ribuan mutasi dalam domain pengikatan beberapa varian SARS-CoV-2. Mereka juga membuat katalog mutasi dalam domain pengikatan pada lusinan virus corona mirip SARS-CoV-2 yang termasuk dalam kelompok yang disebut sarbecovirus. Akhirnya, mereka menilai bagaimana semua mutasi ini memengaruhi kemampuan 12 antibodi untuk menempel pada domain pengikatan.

Satu antibodi, S2H97, menonjol karena kemampuannya untuk mematuhi domain pengikatan semua sarbecovirus yang diuji oleh para peneliti. S2H97, yang penulis sebut sebagai antibodi pan-sarbecovirus, mampu mencegah berbagai varian SARS-CoV-2 dan sarbecovirus lainnya menyebar di antara sel-sel yang tumbuh di laboratorium. Itu juga cukup kuat untuk melindungi hamster dari infeksi SARS-CoV-2.

"Itu antibodi paling keren yang kami jelaskan," kata Starr dilansir dari laman Nature.

Dalam pemeriksaan lebih jauh terhadap struktur molekul S2H97 mengungkapkan bahwa ia menargetkan wilayah yang sebelumnya tidak terlihat dan tersembunyi dengan baik pada domain pengikatan. Starr mencatat bahwa molekul yang menargetkan wilayah domain pengikatan ini dapat menghasilkan perlindungan terhadap banyak virus, dan mungkin suatu hari nanti digunakan dalam vaksin pan-sarbecovirus.

Ke-11 antibodi lainnya dapat menargetkan berbagai virus, tetapi semakin efektif antibodi memblokir masuknya strain SARS-CoV-2 yang paling awal diketahui ke dalam sel, semakin kecil kisaran virus yang dapat diikatnya. Tim juga menemukan bahwa antibodi yang dapat menonaktifkan berbagai macam virus menargetkan bagian dari domain pengikatan yang cenderung tidak berubah saat virus berevolusi.

Terlepas dari itu, ini menjadi kabar baik bahwa tim telah mengidentifikasi antibodi yang dapat mengikat berbagai sarbecovirus, kata Arinjay Banerjee, ahli virologi di University of Saskatchewan di Saskatoon, Kanada. "Pertanyaan terbesar yang tersisa adalah, bagaimana dengan virus yang belum kita ketahui keberadaannya?"

Meskipun para ilmuwan tidak dapat menguji aktivitas antibodi terhadap virus yang tidak diketahui, Banerjee menambahkan, perawatan dan vaksin pan-sarbecovirus akan membantu mempersiapkan dunia untuk melawan virus corona berikutnya yang berasal dari satwa liar melompat menginfeksi manusia.



Simak Video "Kasus Turun Namun Banyak Provinsi Belum Update Data Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(afr/afr)