Menakutkan, Kobaran Api Raksasa Muncul di Laut Kaspia

Menakutkan, Kobaran Api Raksasa Muncul di Laut Kaspia

Fino Yurio Kristo - detikInet
Jumat, 09 Jul 2021 09:16 WIB
Kobaran api di laut kaspia
Kobaran api di laut Kaspia. Foto: UPI
Azerbaijan -

Kobaran api raksasa setinggi ratusan meter berkobar di laut Kaspia, di dekat negara Azerbaijan, pada hari Minggu (4/7) setelah Matahari terbenam. Ada apa gerangan?

Kobaran api itu dapat terlihat di kejauhan dan menyajikan pemandangan yang cukup menakutkan. Penyebab pastinya belum diketahui. Akan tetapi perusahaan minyak Azerbaijan, Socar, menyebut bahwa indikasi awal kemungkinan biang keladinya adalah gunung api lumpur.

Laut Kaspia memang punya konsentrasi tinggi gunung berapi lumpur yang sesuai namanya, memuntahkan lumpur serta juga gas yang mudah terbakar. Di area itu juga banyak ladang minyak dan gas, namun menurut Socar tidak ada kerusakan akibat ledakan tersebut dan juga tidak ada korban luka maupun jiwa.

Juru bicara Socar, Ibrahim Ahmadov, menyatakan ledakan lokasinya sekitar 10 kilometer dari ladang gas Umid. Di pihak lain, pakar gunung berapi Mark Tingay dari University of Adelaide setuju bahwa kemungkinan kobaran api berasal dari gunung berapi lumpur.

"Ada sekitar 1.100 gunung api lumpur yang telah teridentifikasi di seluruh dunia dan hampir 400 di antaranya bisa ditemukan di sekitar Azerbaijan," kata ahli cuaca dari AccuWeather, Tyler Roys.

"Erupsi gunung berapi lumpur dipicu oleh cadangan lumpur dalam yang terhubung dengan permukaan," paparnya lagi yang dikutip detikINET dari United Press International, Jumat (9/7/2021).

Sedangkan mayoritas gas yang dilepaskan dalam erupsi adalah metana. Dalam konsentrasi yang tepat, gas metana ini sangat mudah terbakar dan seperti meledak sehingga terjadilah kobaran api.

Ledakan semacam ini sebenarnya fenomena langka, namun sudah pernah terjadi sebelumnya. Pada tahun 1920 dan 1945, juga pernah terjadi erupsi besar di sekitar wilayah itu berdasarkan catatan ilmuwan.



Simak Video "Bencana Susulan Akibat Letusan Gunung Berapi Hantui Warga La Palma"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/afr)