Teknologi Makin Canggih, Mimpi Kini Bisa Dimodifikasi

Teknologi Makin Canggih, Mimpi Kini Bisa Dimodifikasi

Aisyah Kamaliah - detikInet
Minggu, 27 Sep 2020 18:30 WIB
Cropped shot of an attractive young woman wearing a sleep mask while lying in bed
Ilustrasi mimpi. Foto: iStock
Jakarta -

Para ilmuwan dari MIT kini menemukan cara agar mimpi seseorang bisa dimanipulasi. Ini dilakukan untuk berbagai macam tujuan.

Mengutip Live Science, MIT Media Lab's Fluid Interfaces mengkombinasikannya dengan aplikasi sleep-tracking, Dormio. Mereka menggunakan teknik yang disebut targeted dream incubation (TDI).

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan selama keadaan lucid dream, di mana orang yang tidur menyadari bahwa mimpi sedang terjadi, pemimpi dapat menggunakan kesadaran tersebut untuk secara sadar membentuk mimpi mereka. TDI memanfaatkan tahap tidur awal, yang dikenal sebagai hipnagogia, untuk mencapai hasil yang serupa -- meskipun tidak cukup 'mengendalikan' mimpi secara langsung.

Pada percobaan pertama, subjek merekam permintaan berupa audio dalam aplikasi, seperti, 'ingat untuk memikirkan pohon' dan 'ingat untuk mengamati observasi pikiran' dan kemudian bersiap untuk tidur.

Nah di sinilah sleep-tracker yang dikenakan di tangan memantau detak jantung subjek, perubahan listrik pada permukaan kulit, dan jumlah jari mereka yang ditekuk atau rileks, untuk mendeteksi ketika orang yang tidur memasuki hipnagogia.

"(Kondisi ini) terbuka untuk dipengaruhi dari isyarat audio luar," kata penulis studi utama Adam Haar Horowitz, dari Fluid Interfaces Group MIT Media Lab. Tentu saja tidak sembarang memberikan 'instruksi', aplikasi akan dengan cermat memperhitungkan waktu kapan audio akan diluncurkan guna membantu orang menyadari mimpi mereka.

Hasil dari percobaan ini, para ilmuwan menemukan 67% dari laporan mimpi subjek penelitian mengaku mengalami mimpi yang menyertakan pohon.

Modifikasi mimpi merupakan temuan yang menunjukkan seberapa kuat pengaruh teknologi pada kehidupan manusia. Teknologi ini bisa dikembangkan lebih lanjut untuk tujuan meningkatkan kreativitas atau untuk mengkonfrontasi sumber stres dan trauma masa lalu.



Simak Video "Pameran Teknologi Otomotif Terkini, Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/ask)