Kronologi, Asal-usul Ledakan di Lebanon dan Bahaya Sisa Amonium Nitrat

Kronologi, Asal-usul Ledakan di Lebanon dan Bahaya Sisa Amonium Nitrat

Lusiana Mustinda - detikInet
Kamis, 06 Agu 2020 20:05 WIB
ledakan lebanon dari satelit
Ledakan di Lebanon. Foto: Twitter/Maxar
Jakarta -

Lebanon berduka. Dilansir dari The Guardian, ledakan besar yang terletak di Kota Beirut, Lebanon telah menewaskan 100 orang dan melukai lebih dari 4.000 orang.

Peristiwa ledakan di Beirut, Lebanon terjadi pada Selasa (4/8) pada pukul 18.10 waktu setempat. Terjadi dua ledakan yang hanya berselang beberapa menit antara ledakan pertama dengan yang lainnya.

Kronologi Ledakan di Lebanon

Sebuah ledakan di Beirut, ibu kota Lebanon tertangkap kamera pada Selasa dan beredar luas di media sosial. Dari rekaman tersebut menunjukkan ada kepulan asap di dekat area pelabuhan kota, tak lama sebelum ledakan dahsyat terdapat awan asap yang lebih besar dan gelombang kejut di seluruh kota membuat seseorang yang merekam video tersebut terlempar.

Lebanon: Teori-teori konspirasi menyebar di sosial media, mulai dari bom nuklir hingga serangan rudal Israel dan Amerika SerikatLebanon: Teori-teori konspirasi menyebar di sosial media, mulai dari bom nuklir hingga serangan rudal Israel dan Amerika Serikat Foto: BBC World

Kedahsyatan Ledakan di Lebanon

Pada ledakan yang pertama, api menyebar ke gedung terdekat kemudian memicu ledakan kedua yang lebih besar. Di Beirut, ledakan tersebut membuat penduduk yang berada di sekitarnya terlempar sejauh 10 kilometer. Bahkan Istana Baabda, kediaman Presiden Lebanon mengalami kerusakan pada pintu dan jendela di beberapa sayap istana.

Menurut European-Mediterranean Seismological Center (EMSC), ledakan di Lebanon dirasakan hampir 250 kilometer jauhnya di pulau tetangga Siprus.

CNN juga melaporkan bahwa ledakan di Beirut, Lebanon tersebut menyebabkan gelombang seismik yang setara dengan gempa bumi berkekuatan 3,3.

Dilansir dalam Indian Express (5/8), Perdana Menteri Lebanon, Saad Hariri mengatakan, "Skala kerugian terlalu besar untuk dijelaskan dan kerugian terbesar adalah hilangnya banyak orang yang tewas dan terluka."

Penyebab dan Asal-usul Ledakan di Beirut, Lebanon

Penyebab ledakan di Lebanon kemungkinan disebabkan oleh bahan peledak yang disita, disimpan oleh pihak berwenang di dekat pelabuhan. Mayor Jenderal Abbas Ibrahim, Kepala Dinas Keamanan Umum Lebanon mengatakan kepada Kantor Berita Nasional bahwa "Bahan tersebut sangat mudah meledak, disimpan di dalam gedung." Katanya, bahan peledak ini disita oleh pemerintah bertahun-tahun lalu.

Kantor Berita Nasional juga melaporkan bahwa sumber ledakan diyakini adalah kebakaran besar di sebuah gudang di daerah tersebut. Setelah ledakan, beberapa penduduk setempat juga melaporkan ada awan oranye yang menggantung di atas kota tersebut.

Presiden Michel Aoun mengatakan setidaknya ada 2.750 ton amonium nitrat yang digunakan dalam pupuk dan bom yang disimpan di pelabuhan tanpa tindakan pengamanan khusus.

Akibat ledakan ribuan amonium nitrat tersebut, udara di Kota Beirut, Lebanon pun dilaporkan tercemar dinitrogen oksida (N2O) sebagai dampak dari ledakan amonium nitrat (N2H4NO3).

Dikutip dalam Live Science, amonium nitrat adalah senyawa kimia yang berwujud kristal putih dan dapat larut dengan air. Namun senyawa kimia ini dapat membahayakan jika terkena api atau minyak, karena bisa terbakar. Amonium nitrat dari zat padat bisa meledak menjadi gas dinitrogen oksida (N2O) dan uap air (H2O).

Kasus amonium nitrat bukan kali pertama terjadi. Beberapa kasus ledakan di beberapa negara juga menggunakan amonium nitrat. Ledakan yang terjadi pada tahun 16 April 1947 di dermaga yang berada di Texas City, AS ledakan terjadi akibat 2.300 ton pupuk. Hal ini karena rokok yang dinyalakan buruh di pelabuhan. Akibat hal tersebut setidaknya ada 581 orang tewas dan 3.500 orang lainnya luka-luka.

Dan di tahun 2002, Bom Bali yang menewaskan 202 orang juga menggunakan amonium nitrat sebagai bahan peledaknya.

Akibat peristiwa ledakan di Lebanon ini ada lebih dari 100 orang tewas dan lebih dari 4.000 orang terluka. Para pejabat negara pun mengatakan jumlah korban diperkirakan akan meningkat, karena petugas masih menyelamatkan orang-orang yang tertimbun puing-puing bangunan.

Dalam artikel berjudul "What is ammonium nitrate, the chemical that exploded in Beirut?" oleh Gabriel da Silva, dosen senior Teknik Kimia, University of Melbourne , Australia yang dimuat The Conversation, disebutkan ledakan ribuan ton amonium nitrat tersebut menyisakan sebuah ancaman bagi kesehatan bagi penduduk di Beirut.

Ledakan besar di Lebanon itu telah menghasilkan gas nitrogen oksida (NO) dalam jumlah yang sangat besar. Gas NO merupakan salah satu polutan pencemar udara terutama di perkotaan yang bisa mengiritasi sistem pernapasan. Peningkatan kadar dalam jumlah sangat besar seperti yang terjadi di Beirut menurut Gabriel da Silva sangat membahayakan bagi orang yang memiliki masalah sistem pernapasan.

This satellite image taken on Wednesday Aug. 5, 2020 shows the port of Beirut and the surrounding area in Lebanon following a massive blast on Tuesday. Residents of Beirut confronted a scene of utter devastation a day after a massive explosion at the port rippled across the Lebanese capital, killing at least 100 people, wounding thousands and leaving entire city blocks blanketed with glass and rubble. (Planet Labs Inc. via AP)This satellite image taken on Wednesday Aug. 5, 2020 shows the port of Beirut and the surrounding area in Lebanon following a massive blast on Tuesday. Residents of Beirut confronted a scene of utter devastation a day after a massive explosion at the port rippled across the Lebanese capital, killing at least 100 people, wounding thousands and leaving entire city blocks blanketed with glass and rubble. (Planet Labs Inc. via AP) Foto: AP Photo

Ledakan di Beirut Membentuk Kawah

Ledakan besar di Kota Beirut, Lebanon juga memunculkan ada dataran yang hilang dan membentuk kawah. Kawah Beirut berdiameter sekitar 124 meter. Lebar kawah ini melebihi panjang lapangan sepak bola. Lebar kawah tersebut didapatkan berdasarkan analisis CNN dari citra satelit Planet Labs.

CNN menggunakan perangkat lunak geospasial untuk mengukur citra satelit di lokasi ledakan di Lebanon. Penilaian pengukuran ini pun akurat dalam jarak 10 meter.



Simak Video "Denyut Kehidupan Terdeteksi, Petugas Gali Puing Ledakan Beirut"
[Gambas:Video 20detik]
(lus/pal)