Berbagai Skenario 'Kiamat' Planet Bumi Menurut Sains

Berbagai Skenario 'Kiamat' Planet Bumi Menurut Sains

Aisyah Kamaliah - detikInet
Sabtu, 22 Feb 2020 06:07 WIB
Cahaya di Bumi
Berbagai Skenario 'Kiamat' Planet Bumi Menurut Sains. Foto: NASA
Jakarta -

Bukan cuma mahluk hidup yang punya usia, planet juga. Meski bisa bertahan dalam waktu yang lama, tak mungkin mereka bisa hidup selamanya seperti Planet Bumi.

"Planet-planet mati sepanjang waktu di galaksi terdekat kita," kata Raymond, peneliti dari Laboratoire d'Astrophysique de Bordeaux in Bordeaux, Prancis.

Dikutip dari Space, berikut ini adalah sejumlah skenario kehancuran Planet Bumi dan planet-planet lainnya berdasarkan sains.

1. Efek rumah kaca

Siklus iklim di bumi berperan pada keberlangsungan hidup. Pada bumi, temperatur tergantung pada jumlah karbondioksida di atmosfer. Karbon dioksida dan gas rumah kaca lainnya di atmosfer (seperti air, metana, dan dinitrogen oksida) bertindak sebagai 'selimut', menjaga panas planet dengan memperlambat radiasi matahari.

Efek rumah kaca menjadi kata kuncinya di sini. Suhu bisa naik di atas titik didih air, yang bisa menjadi masalah untuk mempertahankan kehidupan -- mengingat kita semua membutuhkan air. Naiknya suhu juga dapat memungkinkan atmosfer kehilangan perisainya. Pada akhirnya, planet ini bisa menjadi planet yang tidak dapat dihuni kembali.

2. Aktivitas vulkanik

Aktivitas vulkanik bisa secara signifikan memberikan dapat pada lingkungan planet. Berdasarkan University Corporation for Atmospheric Research, gas dan partikel debu yang dihempaskan gunung vulkanik bisa mempengaruhi atmosfer dan membuat planet lebih dingin.

Pada 1815, Gunung Tambora, Indonesia, merupakan erupsi terdahsyat sepanjang sejarah. Ini memberikan dampak menurunnya temperatur global hingga membuat 1816 disebut sebagai 'tahun tanpa musim panas'. Dengan frekuensi yang sering dan aktivitas vulkanik yang tinggi, ini bisa memicu Planet Bumi yang layak huni berubah menjadi mirip Venus.

Berbagai Skenario 'Kiamat' Planet Bumi Menurut Sains