Cegah Jakarta Banjir, BPPT Modifikasi Cuaca

Cegah Jakarta Banjir, BPPT Modifikasi Cuaca

Adi Fida Rahman - detikInet
Sabtu, 04 Jan 2020 08:45 WIB
Foto: Ari Saputra
Jakarta - Intensitas hujan diprediksi akan tinggi di bulan Januari dan Februari. Agar tidak menimbulkan banjir di Jakarta dan sekitarnya, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) melakukan upaya modifikasi cuaca.

Upaya tersebut akan dilakukan lewat operasi Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) yang akan dilakukan Balai Besar Teknologi Modifikasi Cuaca bersama pihak terkait, yaitu Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), serta Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara (TNI AU).


Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Menristek/Kepala BRIN) Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro mengungkapkan operasi ini memastikan hujan deras yang terjadi di malam tahun baru tidak terjadi kembali, mengingat hujan tersebut mengakibatkan banjir di beberapa lokasi yang sudah memakan puluhan korban jiwa.

"Mengurangi intensitas hujan terutama di daerah yang padat penduduk, dalam hal ini Jabodetabek. Awan atau pergerakan awan yang menuju Jabodetabek khususnya yang masih berada di atas laut, Laut Jawa maupun Selat Sunda, mudah-mudahan dengan teknologi modifikasi cuaca, maka hujan yang tadinya harusnya turun di daerah padat penduduk, bisa diturunkan terlebih dahulu di lautan," jelas Bambang saat acara peluncuran operasi TMC di Jakarta, demikian dikutip dari keterangan resmi.

Cegah Jakarta Banjir, BPPT Modifikasi CuacaFoto: BKKP Kemenristek/BRIN - DEP
Kepala BPPT Hammam Riza menungkap operasi TMC ini akan dilaksanakan hingga Maret, yang diprakirakan menjadi puncak musim hujan 2020.

"Pelaksanaan Operasi TMC akan dilakukan sepanjang yang dibutuhkan dan akan dilaksanakan pada puncak periode musim hujan yang bertujuan meminimalkan dampak banjir dengan cara mengurangi curah hujan," ungkap Hammam.


Dua pesawat sudah dioperasikan oleh TNI AU untuk operasi ini TMC ini.Pesawat tersebut akan digunakan untuk menyemai atau menurunkan hujan buatan dengan menurunkan garam di atas awan kumulonimbus yang berpotensi membawa hujan intensitas tinggi seperti saat awal tahun baru lalu.

"TNI AU yang menyediakan dua pesawat saat ini dan akan disesuaikan dengan kebutuhan. CN295 dengan registrasi A2901 dari Skuadron Udara 2 Halim Perdanakusuma (Jakarta). CN295 ini sekali (terbang) mengangkat 2,4 ton garam yang bisa menyemai (hujan). Selain itu juga CASA-212-200 dengan registrasi A2105 dari Skuadron Udara 4 Abdurrahman Saleh, Malang. Ini sekali (terbang) mengangkat 800 kilogram garam," tutup Kepala BPPT.

Cegah Jakarta Banjir, BPPT Modifikasi Cuaca


Simak Video "Banjir DKI Per Minggu Pagi: 129 RT Tergenang, 1.333 Warga Mengungsi"
[Gambas:Video 20detik]
(afr/afr)