Mars Ternyata Juga Punya Aurora

Mars Ternyata Juga Punya Aurora

Anggoro Suryo Jati - detikInet
Senin, 30 Des 2019 15:27 WIB
Aurora Borealis di Finlandia. Foto: REUTERS/Alexander Kuznetsov.
Jakarta - Di Bumi, ada fenomena bernama aurora yang terjadi karena adanya interaksi antara medan magnet Bumi dengan partikel dari Matahari. Ternyata di Planet Mars pun juga ada fenomena alam ini.

Aurora di Mars disebut dengan nama proton aurora. Namun karena cahaya yang muncul adalah cahaya ultraviolet, fenomena alam ini tak bisa dilihat menggunakan mata telanjang. Fenomena ini terekam oleh kendaraan Mars Atmosphere and Volatile EvolutioN (MAVEN) milik NASA yang saat ini tengah mengorbit di Planet Merah tersebut.

Proton aurora bisa terdeteksi oleh MAVEN menggunakan alat UltraViolet Spectrographs. Menggunakan alat yang sama ini, para peneliti juga meneliti hubungan antara proton aurora dengan banyaknya jumlah air yang menghilang dari Mars.

Secara tidak langsung, aurora ini tercipta dari hidrogen yang terkumpul di atmosfer Mars, yang muncul dari air yang hilang ke luar angkasa, demikian dikutip detikINET dari Digital Trends, Senin (30/12/2019).


Dalam animasi yang dibuat oleh NASA terlihat bagaimana proses terciptanya aurora ini. Pertama, solar wind (angin surya) mengirimkan proton ke Mars, kemudian proton ini berinteraksi dengan awan hidrogen yang mengelilingi planet ini.

Kemudian proton itu mengambil elektron dari atom hidrogen, yang membuatnya berubah menjadi neutron. Kemudian partikel netral ini melewati medan magnet Mars yang sering disebut sebagai bow shock.

Saat atom hidrogen ini memasuki atmosfer dan bersenggolan dengan partikel gas, mereka akan mengeluarkan cahaya ultraviolet, yang kita sebut sebagai aurora.

Keberadaan proton aurora ini sebelumnya dianggap sebagai fenomena yang jarang terjadi oleh para ilmuwan. Namun penelitian baru ini mengubah anggapan tersebut, karena proton aurora adalah fenomena yang lazim terjadi, terutama pada musim panas di daerah selatan.

Pada masa inilah Mars berada pada lokasi yang paling dekat dengan matahari, yang juga menyebabkan meningkatnya jumlah air yang menguap menjadi gas ke atmosfer dan kemudian terpisah menjadi hidrogen dan oksigen, sebelum akhirnya menghilang di angkasa.

Simak Video "Yuk Simak Proses Ilmiah Terbentuknya Aurora!"
[Gambas:Video 20detik]
(asj/asj)