Sabtu, 16 Nov 2019 08:15 WIB

Dinosaurus Berbulu Pernah Hidup di Kutub Selatan

Fino Yurio Kristo - detikInet
Perkiraan wujud dinosaurus berbulu di Kutub. Foto: CNN Perkiraan wujud dinosaurus berbulu di Kutub. Foto: CNN
Jakarta - Kutub Selatan adalah habitat buat pinguin, paus, dan 100 juta tahun lalu, ternyata juga dinosaurus berbulu halus. Demikian kesimpulan para ilmuwan yang menemukan fosilnya.

Dikutip detikINET dari CNN, ini adalah pertama kalinya ilmuwan menemukan bukti bahwa dinosaurus memanfaatkan bulu dalam iklim ekstrim seperti di Kutub Selatan.

Tim periset internasional awalnya memeriksa koleksi fosil usia 118 tahun yang dulu ditemukan di Koonwarra, Australia. Ada tulang dinosaurus dan tanda eksistensi bulu. Bulu itu tidak sekompleks bulu burung modern misalnya, namun bentuknya sederhana seperti rambut sebagai penyekat.


"Penemuan 'proto feathers' di Koonwarra mengindikasikan bahwa lapisan bulu halus mungkin membantu para dinosaurus kecil tetap hangat di habitat kutub kuno," kata Martin Kundrat dari Pavol Jozef University.

Seperti halnya bulu burung zaman sekarang yang berpola atau berwarna, kemungkinan bulu dinosaurus itu juga demikian. Pasalnya, periset menemukan jejak melanosom, sel yang mengandung pigmen warna, dalam fosil bulu.

Diyakini warnanya gelap untuk membantu kamuflase, berkomunikasi satu sama lain serta untuk menyerap lebih banyak panas di temperatur kutub.

"Kerangka dinosaurus pernah ditemukan di dataran tinggi kuno sebelumnya. Tapi belum pernah ditemukan sisa dinosaurus yang menunjukkan bahwa mereka menggunakan bulu untuk bertahan di habitat kutub," kata pemimpin riset, Benjamin Kear.




Dinosaurus Berbulu Pernah Hidup di Kutub Selatan


Simak Video " Wow! Tulang Paha Dinosaurus Berusia 140 Juta Tahun Ditemukan"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/fay)