Petani Sekarang Bisa Pantau Tanaman Pakai Aplikasi

Petani Sekarang Bisa Pantau Tanaman Pakai Aplikasi

Syahdan Alamsyah - detikInet
Senin, 18 Okt 2021 21:41 WIB
Aplikasi Virtual Monitor Pertanian di Sukabumi
Petani Sekarang Bisa Pantau Tanaman Pakai Aplikasi (Foto: Syahdan Alamsyah/detikcom)
Sukabumi -

Petani masa kini juga tidak boleh lepas dari teknologi. Sudah ada aplikasi untuk membantu memantau tanaman.

Budi Pratama anggota Koperasi Data Pangan Nusantara (Kudapan) menatap serius layar ponselnya. Jarinya lalu menekan tombol warna merah panjang di ponsel pintarnya, kurang dari satu detik ponsel yang terhubung dengan sensor langsung memicu jaringan pipa air lalu otomatis menyiram tanaman.

Tidak sekedar alat untuk menyiram tanaman, aplikasi buatan Budi yang kemudian diperkenalkan oleh Koperasi Kudapan di Sukabumi itu juga bisa memantau PH tanah, mulai dari kelembaban, suhu udara. Meskipun masih tahap pengembangan, Budi meyakini suatu saat nanti aplikasi ini bisa digunakan petani secara luas.

"Kita masih sebut alat ini virtual monitor, kalau nama jelasnya kami sebut CMT-100 yang di dalamnya ada otak yang mengatur sensor-sensor itu. Terhubung ke aplikasi yang kemudian kita fungsikan untuk sensor," jelas Budi di Bukit Algoritma, Cikidang, Sukabumi, Senin (18/10/2021).

Menurut Budi aplikasi ini bisa difungsikan untuk mengecek suhu tanah, kelembaban tanah, udara, suhu udara, bahkan PH tanah, sampai penyiraman secara otomatis. Budi menyebut dengan alat-alat buatannya itu nantinya bisa memangkas biaya ongkos kerja petani kurang lebih Rp 5 juta.

"Kelebihannya setelah kita pasang itu bisa memangkas biaya ongkos kerja petani itu sekitar kurang lebih Rp 5 juta per hektar itu bisa dipangkas dengan adanya alat ini bisa terpangkas," ujar Budi.

Aplikasi itu dikatakan Budi berawal dari keluhan petani yang menjadi anggota Koperasi Kudapan, akhirnya tercetus ide untuk membuat aplikasi tersebut. Masa pembuatannya sendiri disebut Budi selama satu tahun.

Berawal dari keluhan para petani ini akhirnya mereka mengembangkan aplikasi. Mereka pun punya lahan untuk prototipe Maribaya, Lembang, Bandung dan juga di Cipanas, Cianjur.

"Jadi sudah ada dan dipraktikkan dan alhamdulillah dari hasil yang kita terima hasil panen yang kita terima setelah memakai alat ini itu hasil panennya luar biasa, berkembang bahkan," sambung dia.

Halaman selanjutnya: Kerjasama dengan petani >>>



Simak Video "Keren! Aplikasi Ini Bisa Bantu Petani Pantau Tanaman dari Jauh"
[Gambas:Video 20detik]