Indonesia Berpotensi Jadi Gerbang Internet Dunia

Indonesia Berpotensi Jadi Gerbang Internet Dunia

Agus Tri Haryanto - detikInet
Senin, 07 Feb 2022 20:45 WIB
peta indonesia
Indonesia Berpotensi Jadi 'Gerbang Internet' Dunia. Foto: istimewa
Jakarta -

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate menyebutkan bahwa Indonesia berpotensi menjadi negara penghubung internet di segala arah.

Hal itu karena Indonesia memiliki jaringan kabel serat optik sepanjang 360 ribu kilometer yang terbentang membelah daratan dan lautan.

Khusus untuk Sistem Komunikasi Kabel Laut (SKKL) Indonesia saat ini sepanjang 115 ribu kilometer, termasuk yang berada di Zona Ekonomi Eksklusif sepanjang 55 ribu kilometer.

Kondisi tersebut, kata Johnny, menjadikan Indonesia sebagai penghubung jaringan telekomunikasi dari seluruh dunia.

"Indonesia mau menjadi titik penghubung timur, barat, utara, selatan dalam jaringan fiber optik. Kita juga tahu Indonesia mau dihubungkan dengan Pantai Barat Amerika dan Timur melalui Indonesia. Jarak antara Pantai Barat Amerika dan titik sambung di Indonesia tidak begitu jauh untuk fiber optik belasan ribu kilometer saja," ujar Menkominfo dalam keterangan tertulisnya, Senin (7/2/2022).

Menurut Johnny, keberadaan jaringan fiber optik Indonesia harus menjadi perhatian bersama. Apalagi, pengembangan potensi menjadi penghubung jaringan global memerlukan kolaborasi dan dukungan semua pihak, termasuk penyelenggara operator seluler agar trafik dan utilisasi backbone fiber optik Indonesia dapat berfungsi dengan baik.

"Demikian pula dari selatan ke utara, kalau kita lihat petanya baik yang terhubungkan lewat jalur lautan Hindia dihubungkan ke Singapura, atau melalui Guam (wilayah di bagian Barat Samudera Pasifik) dihubungkan ke Tokyo ataukah melalui Indonesia," jelasnya.

Menkominfo berharap setiap pemangku kepentingan terus meningkatkan kolaborasi dan mendukung kepentingan nasional dengan menerapkan tata kelola dengan baik.

Menkominfo beserta jajaran Kominfo menggelar rapat dengan penyelenggara Sistem Komunikasi Kabel Laut (SKKL) di Jakarta.Menkominfo beserta jajaran Kominfo menggelar rapat dengan penyelenggara Sistem Komunikasi Kabel Laut (SKKL) di Jakarta. Foto: Dok. Kominfo

"Mari kita berpikir bersama sebagai entitas nasional, sebagai perusahaannya di Indonesia yang tidak menutup diri terhadap mitra kerja asing. Nanti kalau melalui Indonesia, bagaimana tata kelolanya dilakukan dengan baik karena ini terkait dengan yurisdiksi nasional dan terkait dengan kepentingan nasional," tuturnya.

Terkait Indonesia yang berada di wilayah Ring of Fire, di mana hal itu akan berdampak jaringan kabel serat optik yang mengalami kerusakan akibat aktivitas vulkanik.

Maka dari itu, Menkominfo mengajak untuk menata kabel bawah laut dengan memperhatikan peta vulkanologi di darat dan laut, begitu juga peta hidrologi sehingga tidak mengganggu jaringan tulang punggung telekomunikasi, apalagi menghambat transformasi digital.

Menkominfo menyatakan upaya mengatasi tantangan tersebut tidak bisa dilakukan hanya oleh satu kelompok atau perusahaan tertentu. Menurutnya dalam satu jaringan fiber optik yang saling terhubung membutuhkan kerja bersama dalam memberikan layanan.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengadakan pertemuan dengan perusahaan penyedia layanan SKKL.

"Pertemuan hari ini yang saya ingin dengar dan saya mau membantu sebagai regulator, sekaligus mau membantu agar aspirasinya bisa disampaikan dengan baik sehingga tidak mengganggu rencana besar Presiden, semuanya ingin untuk melancarkan kepentingan nasional, aturan-aturan dibuat untuk melancarkan itu," tegasnya.

"Harapannya melalui rapat ini menjadi concern kita sebagai satu kesatuan penyelenggara telekomunikasi nasional termasuk fiber optik, termasuk SKKL di dalamnya. Karena kita tidak hanya berbicara SKKL saja dan SKKL harus terhubung dengan yang di darat," tandasnya.



Simak Video "Kabel Optik Bawah Laut Sering Putus, Apa Sih Penyebabnya?"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/fay)