Selasa, 24 Apr 2018 14:56 WIB

Facebook Indonesia Kena Blokir Kalau...

Agus Tri Haryanto - detikInet
Ilustrasi Facebook. Foto: unsplash Ilustrasi Facebook. Foto: unsplash
FOKUS BERITA Data Facebook Bocor
Jakarta - Facebook Indonesia telah mendapatkan surat peringatan tertulis sebanyak dua kali dan satu surat permintaan penjelasan dari pemerintah terkait kasus penyalahgunaan data pengguna. Bila masih bungkam, apakah Facebook langsung diberi SP III atau pemblokiran?

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) masih belum bersikap lagi sejak permintaan penjelasan dari Facebook pada Kamis (19/4) kemarin. Sikap pemerintah selanjutnya masih bergantung dari isi dari balasan surat dari Facebook nantinya.

"Kita lihat dulu apa hasilnya (jika diberi SP III)," kata Direktur Jenderal Aplikasi Informatika (Dirjen Aptika) Kementerian Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan di sela-sela acara Gerakan UMKM Jualan Online di Thamrin City, Jakarta, Selasa (24/4/2018).



Berdasarkan isi surat permintaan Kominfo pada pekan lalu, Facebook diberi batas waktu dua hari lagi atau sampai tanggal Kamis (26/4/2018).

Semuel mengatakan pemerintah tidak bisa serta-merta menutup Facebook terkait ada satu juta pengguna dari Indonesia yang dicuri oleh Cambridge Analytica yang sebesar 87 juta itu. Disampaikannya, penutupan suatu layanan internet itu harus berdasarkan sesuatu, bukan karena ketidaksukaan.

"Yaitu, pelanggaran undang-undang atau itu meresahkan masyarakat sehingga oleh yang punya wewenang bisa menutupnya," kata pria yang disapa Semmy ini.

"Penutupan dilakukan karena ada pelanggaran hukum. Vimeo, Tumblr (diblokir) karena ada pelanggaran hukumnya. Ini (nasib Facebook) kita tunggu, tapi kalau meresahkan dan mengganggu kesatuan negara, akan kita tutup," ucapnya menambahkan. (agt/fyk)
FOKUS BERITA Data Facebook Bocor

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed