Jumat, 14 Jul 2017 19:01 WIB

Telkom Beberkan Alasan Ikut Blokir Telegram

Achmad Rouzni Noor II - detikInet
Telegram. Foto: CNN Telegram. Foto: CNN
Jakarta - Telkom Group akhirnya mengakui ikut memblokir layanan Telegram sesuai perintah dari Kementerian Komunikasi dan Informatika. Begini penjelasannya.

"Iya benar, kami ikut blokir. Itu karena kami menerima broadcast message (perintah pemblokiran) dari Kominfo. Tapi baru situsnya saja, aplikasinya masih bisa digunakan," kata VP Corporate Communication Telkom, Arif Prabowo kepada detikINET, Jumat (14/7/2017).

Saksikan video 20detik mengenai Telegram Diblokir di sini:


Arif lebih lanjut mengatakan, mereka hanya menjalankan perintah melakukan blokir situs-situs sesuai update blacklist yang dikirimkan oleh Kementerian Kominfo saja.

"Itu ada update rutin database blacklist dari Kominfo untuk situs-situs yang diblokir aksesnya ke seluruh operator, termasuk Telkom," ungkapnya.

Seperti diberitakan, saat ini layanan pengiriman pesan Telegram disebut sudah tak bisa diakses oleh penggunanya di Indonesia melalui website. Dan hal ini pun sudah dikonfirmasi oleh pihak Kominfo.

"Memang iya (Telegram diblokir), sudah siang tadi. Sekarang sedang kami siapkan penjelasannya," kata Noor Iza, Plt Kabiro Humas Kementerian Kominfo saat dikonfirmasi terpisah, Jumat (14/7/2017). (rou/rou)
Load Komentar ...

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed