Tanda-tanda Kehancuran Bumi Dilihat dari Foto Satelit

FotoINET

Tanda-tanda Kehancuran Bumi Dilihat dari Foto Satelit

Pool - detikInet
Minggu, 20 Mar 2022 07:02 WIB

Jakarta - Perubahan iklim berdampak serius pada Bumi. Tanda-tanda kehancuran Bumi akibat konsekuensi perubahan iklim dapat dilihat dari luar angkasa.

Kehancuran Bumi

Perubahan iklim menyebabkan Bumi menghadapi ancaman kebakaran hutan yang lebih parah. Pada gambar di atas, ditangkap oleh Moderate Resolution Imaging Spectroradiometer (MODIS) pada satelit Aqua NASA pada 1 Juli 2018. Tampak gumpalan asap yang dihasilkan oleh kebakaran hutan County Fire di California utara, yang terbakar selama hampir tiga minggu. Foto: NASA

Kehancuran Bumi

Banyak kota besar di dunia harus melakukan adaptasi serupa dalam upaya mencegah banjir dan genangan. Pada foto ini, tahun 2020 hujan lebat menyebabkan banjir di sepanjang delta pedalaman Sungai Niger di Mali. Air yang tergenang berubah menjadi hitam di mata satelit Terra NASA. Di perairan dangkal, rumput dan tanaman lain mulai tumbuh, mengubah tepian sungai yang biasanya gersang menjadi hijau. Foto: NASA

Kehancuran Bumi

Pada foto ini, angin topan di Samudra Atlantik juga menunjukkan dampak perubahan iklim. Para peneliti yang melihat catatan dari beberapa dekade terakhir telah menemukan bukti bahwa perubahan iklim membuat badai lebih intens dan lebih tidak dapat diprediksi. Foto: NASA

Kehancuran Bumi

Gelombang panas yang memecahkan rekor, seperti yang melanda Pacific Northwest pada Juli 2021, diprediksi akan terjadi lebih lama, lebih parah, dan lebih sering. Panasnya pun tak hanya melanda Amerika Utara. Pada 2018, gelombang panas yang parah melanda Eropa, yang berlangsung selama lebih dari satu bulan, menjelajahi daerah-daerah seperti Jerman dan Skandinavia. Sebagian besar benua, yang biasanya subur dan hijau, dengan cepat berubah menjadi cokelat, seperti dapat dilihat pada gambar di atas, yang diambil oleh satelit cuaca yang mengorbit kutub, Suomi NPP. Foto: NASA

Kehancuran Bumi

Saat dunia makin menghangat, gletser di seluruh dunia melelehkan salju yang menjadi lebih cepat mencair. Contohnya, dulu salju Okjökull Islandia pernah menutupi seluruh permukaan gunung. Tetapi pada foto yang diambil tahun 2019 dari luar angkasa, yang dapat dilihat oleh satelit Landsat 8 hanyalah beberapa bongkahan es yang menempel. Foto: NASA

Kehancuran Bumi

Dalam gambar di atas, diambil oleh satelit Landsat 8 pada bulan Desember 2016, sepetak salju bersinar putih terang dari gurun pasir Aljazair. Pada tahun 2016, kawasan kecil di tepi Gurun Sahara ini mengalami hujan salju pertamanya dalam hampir empat dekade. Perubahan iklim menyebabkan pola cuaca yang aneh, dan meskipun mungkin tampak berlawanan, Bumi yang memanas juga akan memperburuk musim dingin. Foto: NASA

Kehancuran Bumi

Pada gambar di atas, seperti yang terlihat oleh satelit Landsat 8 pada tahun 2018, garis-garis hijau dan bintik-bintik biru menghiasi putih es Greenland. Lukisan percikan ini adalah tanda pencairan awal yang tidak sesuai musim. Saat kolam air lelehan terbentuk di permukaan es, mereka membuat es menyerap lebih banyak panas, dan itu hanya mendorong lebih banyak pencairan. Foto: NASA

Kehancuran Bumi

Perubahan iklim juga dapat memiliki efek yang tidak semestinya pada ekosistem lokal, berkat membiarkan spesies invasif mengamuk. Gambar di atas, ditangkap oleh satelit Landsat 8 menunjukkan Waduk Valsequillo Meksiko, dekat kota Puebla, tampak merah karena bermekaran eceng gondok di sana. Foto: NASA

Kehancuran Bumi

Perubahan iklim membuat Arus Atlantik atau Arus Teluk melemah. Arus Teluk sangat penting karena mengirimkan air hangat dari Karibia, ke Pantai Timur Amerika Utara dan melintasi laut ke Eropa, untuk menjaga iklim Eropa relatif ringan untuk garis lintangnya yang tinggi. Dari mempelajari data historis, para ilmuwan sekarang berpikir bahwa Arus Teluk berada pada saat terlemahnya dalam 1.600 tahun. Foto: NASA

Kehancuran Bumi

Gambar ini menunjukkan pelepasan metana. Ada banyak sekali metana yang tersimpan di daerah kutub Bumi. Metana adalah gas rumah kaca yang paling umum dibuat manusia dan jauh lebih kuat dampaknya dibandingkan karbon dioksida dalam menyebabkan pemanasan. Foto: NASA

Kehancuran Bumi
Kehancuran Bumi
Kehancuran Bumi
Kehancuran Bumi
Kehancuran Bumi
Kehancuran Bumi
Kehancuran Bumi
Kehancuran Bumi
Kehancuran Bumi
Kehancuran Bumi
(/)