Wujud Bom Horor Rusia yang Bisa 'Menguapkan' Manusia

ADVERTISEMENT

FotoINET

Wujud Bom Horor Rusia yang Bisa 'Menguapkan' Manusia

Pool - detikInet
Selasa, 01 Mar 2022 17:40 WIB

Jakarta - Sejumlah kelompok hak asasi manusia (HAM) dan Dubes Ukraina untuk Amerika Serikat (AS) kompak menuduh Rusia menyerang Ukraina dengan bom vakum.

Bom thermobaric Rusia

Kendaraan yang mengangkut tank Rusia dengan di atasnya peluncur bom vakum saat dilihat di perbatasan Ukraina. Bom vakum itu nama lainnya adalah thermobaric yang punya kemampuan mengerikan Foto: Daily Star

Bom thermobaric Rusia

Bom vakum itu nama lainnya adalah thermobaric yang punya kemampuan mengerikan. "Mereka menggunakan bom vakum hari ini," ucap Dubas Ukraina untuk Amerika Serikat, Oksana Markarova  Foto: Daily Star

Bom thermobaric Rusia

Bom thermobaric ini dilarang pemakaiannya oleh konvensi Geneva, saking mengerikannya. Bahkan julukannya adalah 'bapak semua bom' dan yang paling mematikan di luar bom nuklir. Foto: Daily Star

Bom thermobaric Rusia

Parade militer Rusia memamerkan tank jenis T-72 dengan peluncur bom Thermobaric di atasnya. Foto: Wikipedia

Bom thermobaric Rusia

Bom ini biasanya terdiri dari sebuah kontainer yang terdiri dari bahan bakar dan dua peledak terpisah. Thermobaric efektif digunakan baik di ruang terbuka maupun tertutup, seperti bunker. Foto: Wikipedia

Bom thermobaric Rusia

Ia mampu menghisap oksigen dari udara di sekitarnya untuk menghasilkan ledakan temperatur tinggi serta menghasilkan gelombang ledakan yang secara signifikan lebih lama durasinya dibanding peledak konvensional dan mampu menguapkan tubuh manusia. Foto: Wikipedia

Bom thermobaric Rusia

Uji coba bom Thermobaric oleh Rusia. Foto: Wikipedia

Bom thermobaric Rusia

Ketika ditembakkan, ledakannya akan menyebarkan 'awan kimia' di udara, seperti semprotan deodoran yang mematikan. Foto: Wikipedia

Bom thermobaric Rusia

'Awan' gas ini bisa merembes ke mana-mana, ke bangunan dan lainnya, sebelum ledakan sekunder membakar 'awan' tersebut, menyebabkan ledakan besar dan tahan lama. Ledakannya dapat mematikan manusia secara mengerikan, bahkan pelindung tubuh pun tak berguna. Foto: Wikipedia

Bom thermobaric Rusia

"Rentetan roket TOS-1 akan melenyapkan apapun dalam jarak antara 200 sampai 300 meter dari zona ledakan," kata pakar militer Sebastian Roblin. Foto: Wikipedia

Bom thermobaric Rusia

Selain itu, di luar zona ledakan, gelombang tekanan kuat yang terjadi dari ledakan bisa meremukkan tulang, merusak mata, pendarahan internal, kerusakan telinga, pencernaan, serta organ internal lainnya. Oksigen bisa terserap dari paru-paru sehingga korbannya kolaps dan tewas. Foto: Wikipedia

Bom thermobaric Rusia

Teknologinya diciptakan mulai tahun 1980-an dan bukan eksklusif Rusia, negara seperti Amerika Serikat juga mengembangkannya. Idenya sudah ada sejak Perang Dunia II. Foto: Wikipedia

Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
Bom thermobaric Rusia
(/)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT