Adaptasi Digital di RI Disebut Jadi Salah Satu yang Lebih Maju

Adaptasi Digital di RI Disebut Jadi Salah Satu yang Lebih Maju

ADVERTISEMENT

Adaptasi Digital di RI Disebut Jadi Salah Satu yang Lebih Maju

Sukma Nur Fitriana - detikInet
Minggu, 23 Okt 2022 08:45 WIB
Ilustrasi Digital
Foto: Shutterstock
Jakarta -

Global Head Technology Media & Telecommunication Boston Consulting Group Vaishali Rastogi mengatakan di masa pandemi adaptasi digital meningkat 20-30%. Hal ini membuktikan terjadinya perubahan masif dari praktek konvensional ke digital.

Dia juga menyebutkan Indonesia menjadi salah satu negara yang lebih maju dalam melakukan adaptasi digital. Adaptasi tersebut terlihat dari berbagai sektor yang ada.

"Vietnam, Thailand, dan Indonesia jauh lebih maju dalam melakukan adaptasi digital. UMKM sudah melakukan transaksi secara digital dengan menjual barang melalui e-commerce dan juga pembayaran secara digital," jelas Vaishali dalam keterangan tertulis, Minggu (23/10/2022).

Vaishali menjelaskan saat ini yang terpenting dalam melakukan transformasi digital adalah memberikan produk dan layanan yang bisa bermanfaat bagi seluruh masyarakat. Utamanya bagi pelaku UMKM agar bisnisnya semakin juara di tengah pandemi dan tantangan global.

"Jadi bagaimana teknologi benar-benar dapat memberikan solusi kepada UMKM Anda dan pelanggan lainnya. Bisa juga smart city, smart government. Jadi ini merupakan rangkaian layanan, ada layer di atas dan di tengah, di bawah, ini satu kesatuan yang saya sebut platform," jelasnya.

Lebih lanjut Vaishali menuturkan pentingnya kolaborasi swasta dan pemerintah untuk mendorong transformasi digital. Menurutnya, penerapan transformasi digital ini tidak perlu cepat untuk diterapkan, yang terpenting adalah hal ini bisa dilakukan secara menyeluruh, termasuk memperkuat infrastruktur yang dibutuhkan.

"Karena di dunia yang mendukung teknologi dan digital ini, kecepatan bukan satu-satunya hal yang penting, tapi juga cara kerja itu penting. Jadi saya juga mendorong pada penguatan layanan, infrastruktur, kemitraan, dan membuat cara kerja yang berbeda agar tidak ketinggalan," jelasnya.

Adaptasi digital di masyarakat juga sejalan dengan fokus pemerintah melalui Kementerian BUMN tentang transformasi digital. Karenanya, Kementerian BUMN menggelar SOE International Conference sebagai upaya pemerintah untuk mendukung implementasi aspek Environment, Social, and Governance (ESG) dan Sustainable Development Goals (SDGs), khususnya di sektor kesehatan, inklusi keuangan, transformasi digital, dan transisi energi.

Wakil Menteri II BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengungkapkan BUMN harus memanfaatkan momentum tren digitalisasi ini dengan membangun ekosistem digital agar bisa terus berkembang.

"Di sektor perbankan, kami melakukan inovasi melalui Livin' by Mandiri. Sebuah super app yang tidak hanya untuk transaksi perbankan tetapi juga bisa membeli tiket pesawat, booking hotel, kereta api, dan lain-lain. Indonesia bisa menciptakan ekosistem digital melalui super app. Untuk hal ini, kami boleh dibilang lebih maju dari negara lain," ujar Tiko.

Tiko menambahkan Indonesia termasuk negara yang cepat dalam melakukan adopsi digital di masa pandemi. Karena itu, pemerintah akan mendorong tren digitalisasi ini ke sektor industri.

"Kami sudah melihat upaya Telkom membangun BTS di daerah terpencil sebagai upaya untuk membuka akses telekomunikasi. Ini merupakan investasi di sektor back end. Hal ini tentunya bertujuan menciptakan ekosistem digital yang semakin merata di seluruh Indonesia," pungkasnya.

Sebagai informasi, Kementerian BUMN menyelenggarakan SOE International Conference: Driving Sustainable and Inclusive Growth pada 17-18 Oktober 2022 di Nusa Dua, Bali. Kegiatan tersebut bagian dari Trade Investment and Industry Working Group (TIIWG) Road to G20.



Simak Video "OCTO Mobile dan OCTO Savers Jadi Senjata CIMB Niaga Hadapi Tren Transaksi Digital"
[Gambas:Video 20detik]
(prf/ega)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT