Kenapa Apple Pakai Logo Buah Apel Digigit? Ini Alasannya

ADVERTISEMENT

Kenapa Apple Pakai Logo Buah Apel Digigit? Ini Alasannya

Virgina Maulita Putri - detikInet
Senin, 04 Jul 2022 19:38 WIB
A demonstration of the newly released Apple products is seen following the product launch event at the Steve Jobs Theater in Cupertino, California, U.S. September 12, 2018. REUTERS/Stephen Lam
Kenapa Apple Pakai Logo Buah Apel Digigit? Ini Alasannya Foto: Stephen Lam/Reuters
Jakarta -

Logo buah apel digigit yang diusung Apple merupakan salah satu logo yang paling dikenal di seluruh dunia. Logo ini menghiasi semua produk Apple mulai dari iPhone, iPad, hingga jejeran perangkat Mac.

Tapi masih banyak yang bertanya-tanya mengapa Apple memilih logo ini. Khususnya, kenapa logo apel yang dipakai Apple memiliki bekas gigitan.

Penggunaan logo apel digigit ini bahkan memunculkan banyak teori. Banyak yang mengira logo ini ada hubungannya dengan ahli matematika asal Inggris Alan Turing, ada yang meyakini ini merupakan referensi terhadap istilah 'byte', ada juga yang menganggap logo ini berkaitan dengan Isaac Newton dan buah apel yang jatuh dan membantunya menemukan teori gravitasi.

Ternyata, arti gigitan di logo Apple sebenarnya tidak semenarik teori-teori di atas. Desainer logo Apple Rob Janoff bahkan sampai kebingungan melihat banyaknya teori tentang logo ciptaannya.

"Dari sudut pandang seorang desainer, salah satu fenomena besar adalah memiliki pengalaman merancang logo untuk alasan apapun, dan bertahun-tahun kemudian kamu menemukan alasan mengapa kamu melakukan hal-hal tertentu," kata Janoff dalam wawancara dengan Creative Bits, seperti dikutip dari inews, Senin (4/7/2022).

"Dan, itu semua omong kosong. Itu merupakan legenda urban yang luar biasa. Seseorang memulainya dan kemudian orang-orang berkata, 'Oh ya, pasti karena itu'," sambungnya.

Janoff menjelaskan gigitan yang ada di logo Apple dibuat sebagai skala agar orang-orang mengerti bahwa logo itu menunjukkan buah apel dan bukan buah ceri. Buah apel yang digigit juga dipilih karena dianggap sebagai sesuatu yang universal.

"Itu melintasi budaya. Jika seseorang ada yang pernah makan apel, mereka mungkin menggigitnya dan itu yang mereka lihat," kata Janoff.

Soal teori bahwa gigitan di logo Apple merujuk pada istilah 'byte' yang banyak digunakan dalam teknologi komputasi, Janoff malah baru menyadarinya setelah diberitahu oleh pengarah kreatifnya.

"Setelah saya mendesainnya, pengarah kreatif saya berkata: 'Tahukah kamu, ada istilah komputer yang disebut byte'. Dan saya jawab, 'Kamu bercanda!' Jadi, itu sempurna, tapi kebetulan juga bahwa itu istilah komputer," kata Janoff.

Saat pertama kali dikenalkan pada tahun 1977, logo Apple juga hadir dengan enam garis horizontal berwarna-warni seperti pelangi. Logo ini kemudian diganti dengan desain yang lebih sederhana, tapi banyak orang bertanya-tanya apakah logo pelangi ini ada hubungannya dengan kelompok LGBTQ.

Salah satu teori yang muncul soal logo pelangi Apple adalah logo itu terkait dengan Alan Turing, ahli matematika dan komputer asal Inggris. Turing ditangkap dan diadili karena orientasi seksualnya pada tahun 1952, sebelum kemudian bunuh diri pada tahun 1954.

Janoff mengatakan teori tersebut tidak benar. Pada kenyataannya, pendiri Apple Steve Jobs menyukai pilihan warna-warni tersebut karena membuat logo Apple jadi lebih menonjol.

"Saya mendengar salah satu legenda bahwa logo berwarna itu adalah penghormatan baginya (Turing). Orang-orang berpikiri saya membuat garis-garis berwarna itu karena bendera gay. Dan itu merupakan sesuatu yang benar-benar dipikirkan oleh orang banyak sejak lama," kata Janoff.



Simak Video "Cara Pemakaian Adaptor Charger Dual Port USB-C Apple"
[Gambas:Video 20detik]
(vmp/rns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT