Harga Bitcoin Ambles, Presiden El Salvador: Nikmati Saja

ADVERTISEMENT

Harga Bitcoin Ambles, Presiden El Salvador: Nikmati Saja

Anggoro Suryo - detikInet
Selasa, 21 Jun 2022 06:48 WIB
SAN SALVADOR , EL SALVADOR -  MAY 16: Central Bank representatives and Financial Authorities pose for a group picture in San Salvador, El Salvador, on May 16, 2022. Salvadoran President Nayib Bukele announced that El Salvador is hosting a meeting of 32 central banks and 12 other financial authorities, for a discussion on financial inclusion, the digital economy, and the benefits of bitcoin in economies, organized by the Alliance for Financial Inclusion (AFI). (Photo by Alex Pena/Anadolu Agency via Getty Images)
Foto: Anadolu Agency via Getty Images/Anadolu Agency
Jakarta -

Presiden El Salvador Nayib Bukele angkat bicara soal nilai tukar Bitcoin yang sedang ambles, menurutnya penurunan tersebut tak perlu diambil pusing.

El Salvador di bawah kepemimpinan Bukele menjadi negara pertama di dunia yang menjadikan bitcoin sebagai mata uang yang diterima untuk pembayaran bersama dolar amerika, meski langkah tersebut kemudian dikritisi oleh International Monetary Fund (IMF).

Sejauh ini El Salvador sudah mengeluarkan lebih dari USD 100 juta dari anggaran belanja negaranya untuk membeli setidaknya 2.300 bitcoin, dengan nilai rata-rata perkoinnya adalah USD 46 ribu, demikian dikutip detikINET dari Newsweek, Selasa (21/6/2022).

Namun nilai bitcoin yang dimiliki oleh El Salvador itu kini setidaknya sudah merosot sebanyak 50%, dengan nilai total sekitar USD 44,6 juta. Nilai tukar bitcoin sendiri saat berita ini dibuat ada di angka USD 19.877, berdasarkan CoinMarketCap.

Presiden Bukele pun angkat bicara mengenai penurunan tersebut. Lewat akun Twitternya Bukele pun memberikan saran pada para pemilik bitcoin yang kepusingan karena nilai tukarnya ambles. Menurutnya investasi di bitcoin itu aman dan dalam waktu dekat akan kembali tumbuh.

"Saya elihat ada banyak orang yang khawatir dengan harga pasar bitcoin. Saran saya: berhenti melihat grafik dan menikmati hidup. Jika anda berinvestasi di bitcoin maka investasi anda aman dan nilainya akan naik lagi. Kuncinya adalah sabar," beber Bukele di akun @nayibbukele itu.

Sebelumnya adalah juga Menteri Keuangan El Salvador Alejandro Zelaya yang menepis anggapan kalau kondisi keuangan negara tersebut bermasalah akibat nilai tukar bitcoin yang merosot.

Pasalnya, menurut Zelaya, investasi El Salvador tak sampai 0,5% dari anggaran belanja negara El Salvador. Jadi meski nilai investasi mereka berkurang sampai USD 40 juta, hal itu tak menjadi masalah.

"Saat mereka bilang mengenai masalah risiko fiskal di El Salvador sangat tinggi akibat bitcoin, satu-satunya hal yang bisa saya lakukan adalah tersenyum," jelas Zelaya.



Simak Video "Deretan Data-data yang Dijual Bebas di Breached.to"
[Gambas:Video 20detik]
(asj/afr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT