Deretan Aplikasi yang Dipakai Kencan Digital Saat Pandemi

Kencan Digital

Deretan Aplikasi yang Dipakai Kencan Digital Saat Pandemi

Rachmatunnisa - detikInet
Sabtu, 13 Feb 2021 07:38 WIB
Menemukan pasangan lewat aplikasi
Deretan Aplikasi yang Dipakai Kencan Digital Saat Pandemi. Foto: Istock
Jakarta -

Kencan digital dinilai sangat cocok saat pandemi COVID-19. Situasi ini memaksa terjadinya perubahan perilaku pengguna aplikasi kencan di seluruh dunia, sehingga tingkat penggunaan aplikasi kencan pun melonjak selama pandemi COVID-19.

Selama masa pembatasan sosial, berbagai aplikasi kencan pun berlomba menawarkan promo, mulai dari membuka hotline tips hingga yang memperbolehkan pengguna untuk curhat.

Meski namanya aplikasi kencan, layanan ini tidak hanya digunakan untuk mencari pasangan kencan. Kalian yang ingin mencari teman baru juga bisa menggunakan aplikasi-aplikasi ini.

aplikasi kencanTinder. Foto: Istimewa

1. Tinder

Tinder biasanya menjadi yang pertama disebut ketika orang membicarakan aplikasi kencan. Aplikasi ini menawarkan fitur selektif 'Swipe Right' untuk menyukai dan 'Swipe Left' jika tidak suka, yang dapat digunakan untuk menentukan sendiri pilihan pasangan.

Jika 'Match' atau seseorang juga menyukai (Swipe Right), maka secara otomatis keduanya bisa menggunakan fitur chatting atau percakapan untuk memulai berkenalan satu sama lain.

Selain dengan Swipe, pengguna juga bisa mengandalkan fitur Super Like yang memungkinkan si penerima mendapatkan notifikasi khusus mengenai akunnya. Jadi dengan fitur ini, biasanya profil pengguna akan muncul di tampilan akun penerima dengan notifikasi 'Super Like' yang langsung bisa direspons.

Tinder sendiri menawarkan beberapa paket yang bisa dipilih yakni Tinder Plus dan Tinder Gold. Keduanya merupakan layanan berlangganan yang menawarkan ke fitur premium.

aplikasi kencanOkCupid. Foto: Istimewa/Screenshot detikinet

2. OkCupid

Di aplikasi ini, profil pengguna dibuat jauh lebih mendalam dibandingkan kebanyakan situs kencan lainnya. Kelebihan OkCupid adalah bisa mencari calon pasangan berdasarkan lokasi, jarak atau spesifikasi tertentu, seperti hobi, makanan kesukaan, hingga film favorit.

Kalau kalian telaten menjawab serangkaian pertanyaan yang banyak, mereka akan menampilkan rasio persentase Match/Enemy yang masuk akal pada profil untuk membantu kalian mengukur kecocokan dengan calon gebetan.

Update yang dirilis tahun lalu membuat OkCupid sekarang jadi lebih mirip Tinder, lebih fokus pada swiping dan menghilangkan fungsi mengirim pesan kepada pengguna lain tanpa mencocokkannya terlebih dahulu. Namun, OkCupid punya alasan kuat melakukannya karena perubahan ini diklaim membantu menurunkan jumlah pesan yang bersifat ofensif yang diterima pengguna.

aplikasi kencanBumble. Foto: Istimewa/Screenshot detikinet

3. Bumble

Kalau dilihat sekilas, aplikasi kencan ini mirip dengan Tinder. Tapi kalau diteliti lebih dekat, ada fungsi yang sedikit berbeda. Bumble dikenal sebagai aplikasi kencan yang ramah untuk perempuan karena menempatkan mereka sebagai pemegang keputusan pertama.

Kalau ada cewek dan cowok yang match, maka si cewek yang harus mengirimkan pesan terlebih dulu ke cowok. Pengguna diberi waktu 24 jam untuk menanggapi pesan. Kalau tidak ada respons, match akan dihapus secara otomatis.

aplikasi kencanHinge. Foto: Istimewa/Screenshot detikinet

4. Hinge

Lagi-lagi, yang satu ini juga disebut mirip dengan Tinder. Hinge mengambil data dari teman-teman Facebook untuk membuat koneksi baru. Setelah mendaftar dengan mengintegrasikannya ke akun Facebook dan mengisi data diri, kalian harus menjawab beberapa pertanyaan dasar dengan cara swipe ke kanan dan kiri. Sama seperti Tinder, kalian harus match agar bisa mengirim pesan ke orang yang disukai.

Selanjutnya: Match, Tantan, Coffee Meets Bagel, Happn